Bandara Silangit Diharapkan Bisa Tingkatkan Pariwisata

Selasa , 24 Oct 2017, 13:17 WIB
Wakil Ketua Komisi V DPR Sigit Sosiantomo dalam kunjungan kerjanya saat meninjau Bandara Silangit, Tapanuli Utara, Jumat (21/10).
Foto: dpr
Wakil Ketua Komisi V DPR Sigit Sosiantomo dalam kunjungan kerjanya saat meninjau Bandara Silangit, Tapanuli Utara, Jumat (21/10).

REPUBLIKA.CO.ID, TAPANULI UTARA --  DPR berharap keberadaan Bandara Silangit sebagai bandara kategori internasional  bisa menjadi percontohan prasarana penunjang untuk meningkatkan sektor pariwisata dan pertumbuhan ekonomi masyarakat setempat. Bandara ini sebentar lagi akan diresmikan pada tanggal 28 Oktober mendatang oleh Presiden Jokowi,
 
“Kita tahu masyarakat khususnya wisatawan lokal maupun mancanegara cukup tinggi disini. Kita berharap dengan dibukanya rute internasional akan menambah frekuensi wisatawan asing,” kata Wakil Ketua Komisi V DPR Sigit Sosiantomo dalam kunjungan kerjanya saat meninjau Bandara Silangit, Tapanuli Utara, Jumat (21/10).

Menurut Sigit, ada dua kategori terkait wisatawan asing, pertama wisatawan asing yang banyak membelanjakan uangnya tetapi dampak sosialnya rendah seperti halnya wisatawan-wisatawan kelas atas. Namun yang perlu diantisipasi adalah wisatawan kategori backpacker.
 
“Belanjanya sedikit tapi dampak sosialnya besar misalnya dia tidur di rumah-rumah warga yang mana mereka beda dengan kita, kehadirannya dikhawatirkan mencemari budaya-budaya kita,” ujarnya.
 
Soal Bandara Silangit, Sigit juga meminta agar ada koordinasi yang aktif antara Kementerian Pekerjaan Umum (PU) dengan Kementerian Perhubungan. “Jangan sudah ada bandara internasional, tapi aksesnya masih minimalis seperti lebar jalannya masih empat setengah meter. Ini yang perlu kita sinergikan lagi,” katanya.
 
Sigit menambahkan kalau dalam enam bulan ini tidak ada penerbangan rutin regular ke bandara ini, bukan tidak mungkin status Silangit sebagai bandara internasional akan dicabut.
 
“Tinggal nanti progress-nya bagaimana kita lihat ke depan mudah-mudahan dengan diberi target enam bulan untuk melengkapi diri membangun jaringan komunikasi dan seterusnya dapat tercapai dan targetnya itu tentunya juga untuk kesejahteraan masyarakat dan bisa juga mengembangkan ekonomi lokal,” katanya.
 
Sementara itu GM Bandara Silangit mengatakan status sebagai bandara internasional sudah didapat sejak tanggal 8 Sepetember 2017 yang lalu dan sudah diputuskan oleh Menteri Perhubungan untuk mempersiapkan bandara ini guna mendukung program pemerintah terutama dalam kegiatan pariwisata.
 
“Kita ini inline dan sudah kita persiapkan dengan baik hal-hal yang berkaitan seperti x-ray sudah double camera. Termasuk di bea cukai dan imigrasi juga sedemikian rupa sudah kita persiapkan dengan bahkan sama dengan bandara yang ada di Soekarno-Hatta,” katanya.
 
Namun, ketersediaan ruangan penumpang menjadi agak kecil karena memang sebelumnya tidak untuk kategori internasional. “Yang pasti sejauh ini kita masih bisa mengantisipasi jumlah penumpang internasionalnya untuk tanggal 28 Oktober mendatang termasuk 96 orang penumpang dari Singapura yang akan datang yang akan kita layani dengan sangat baik,” kata dia.
 
Turut serta dalam rombongan, Sudjadi (PDIP), Sadarestuwati (PDIP), Subarna (F-Gerindra), Wellem Wandik (F-PD), Rooslynda Marpaung (F-PD), Bakri (F-PAN), Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz (F-PKB), dan Sahat Silaban (F-Nasdem).