Jumat, 4 Sya'ban 1439 / 20 April 2018

Jumat, 4 Sya'ban 1439 / 20 April 2018

Bersahabat dengan Alam Mampu Cegah Bencana

Selasa 17 April 2018 01:02 WIB

Red: Gita Amanda

Anggota Komisi VIII DPR RI M Iqbal Romzi

Anggota Komisi VIII DPR RI M Iqbal Romzi

Foto: DPR RI
Bersahabat dengan alam tak hanya melestarikan tapi juga mampu mendeteksi bencana.

REPUBLIKA.CO.ID, BUKITITNGGI -- Perilaku positif seperti bersahabat dengan alam ternyata mampu mencegah bencana alam terjadi. Setidaknya, bersahabat dengan alam mampu mengatasi bencana dengan baik saat bencana itu datang.

Perilaku positif ini harus dikembangkan oleh masyarakat yang tinggal di kawasan rawan bencana. Anggota Komisi VIII DPR RI M Iqbal Romzi menyampaikan hal ini, usai meninjau Kampung Siaga Bencana (KSB) di Kelurahan Pulau Anak Air, di Bukittinggi, Sumatera Barat, Jumat (13/4) lalu.

Menurut Iqbal, mereka yang bersahabat dengan alam tidak saja mampu melestarikan alam dengan baik, tapi juga mampu mendeteksi bila bencana alam akan datang.

“Memahami dan bersahabat dengan alam menjadi salah satu faktor kesiapan menghadapi bencana yang datang. Ulah tangan manusia yang suka merusak alam harus dihindari,” imbau politikus PKS tersebut.

Di sisi lain, Iqbal melihat, Pemerintah Kota (Pemkot) Bukittinggi juga aktif menjalin kerja sama lintas sektoral untuk mengantisipasi maupun menangani bencana yang datang. Walau APBD Bukittinggi kecil hanya Rp800 miliar, tapi pemerintahnya juga aktif mencari dana untuk menanggulangi bencana. Misalnya ke perusahaan-perusahaan swasta atau BUMN lewat program Corporate Social Responsibility (CSR).

Tak hanya bencana, Pemkot setempat juga aktif mengatasi kemiskinan. Untuk mengatasi semua ini memang dibutuhkan sinergi dan harmoni antara pusat dan daerah.

Untuk mengatasi kemiskinan, sambung politisi dapil Sumsel II ini, Pemkot tak harus memberi 'ikan', tapi 'alat pancing' kepada fakir miskin, agar mampu memberdayakan sendiri keluar dari kemiskinan. Iqbal mengapresiasi Pemkot Bukittinggi yang terus memberdayakan masyarakatnya dari bahaya bencana dan juga kemiskinan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA