Wednesday, 14 Zulqaidah 1445 / 22 May 2024

Wednesday, 14 Zulqaidah 1445 / 22 May 2024

Tingkatkan Kewaspadaan Hadapi Cuaca Ekstrem di Masa Pandemi

Ahad 10 Jan 2021 21:50 WIB

Red: Gita Amanda

Petugas penyelamat dan Disaster Victim Identification (DVI) Indonesia membawa kantong jenazah di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 10 Januari 2021. Kontak ke penerbangan Sriwijaya Air SJ182 hilang pada 09 Januari 2021 tak lama setelah pesawat lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta saat dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat

Petugas penyelamat dan Disaster Victim Identification (DVI) Indonesia membawa kantong jenazah di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 10 Januari 2021. Kontak ke penerbangan Sriwijaya Air SJ182 hilang pada 09 Januari 2021 tak lama setelah pesawat lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta saat dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat

Foto: EPA-EFE/ADI WEDA
Waspada dan disiplin dalam mematuhi aturan yang berlaku bagian dari norma baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat menyatakan turut berduka cita atas insiden jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 di perairan Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1).

“Kabar tersebut membuat kita berduka. Doa dan simpati saya untuk seluruh keluarga, kerabat dari seluruh penumpang dan awak pesawat. Semoga semua pihak diberi kekuatan dan kesabaran,” ungkap Lestari dalam keterangan tertulisnya, Ahad (10/1).

Rerie, sapaan akrab Lestari melanjutkan, kejadian tersebut juga tentunya menjadi pukulan bagi dunia transportasi nasional. “Saat ini pihak yang berwenang terus melakukan upaya-upaya yang dibutuhkan baik upaya penyelamatan hingga mengumpulkan informasi terkait pesawat Sriwijaya Air SJ-182,” ujar Rerie.

Pihaknya terus memantau perkembangan atas kejadian tersebut, dan berharap agar seluruh proses dapat berjalan dengan lancar.

Rerie pada kesempatan itu juga meminta agar seluruh pihak meningkatkan kewaspadaan dan kedisiplinan saat melakukan perjalanan, mengingat kondisi cuaca ekstrem yang terjadi beberapa waktu ini. Ditambah situasi pandemi, faktor melaksanakan protokol kesehatan adalah sesuatu yang tidak dapat ditawar lagi.

“Utamakan keselamatan. Kepada masyarakat untuk membatasi melakukan perjalanan bila tidak terlalu penting, mengingat ancaman cuaca ekstrim dan tingkat penyebaran Covid-19 di Tanah Air yang belum bisa dikendalikan,” Rerie mengingatkan.

Kalau pun terpaksa melakukan perjalanan, anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu berharap, semua pihak tetap disiplin dalam memenuhi persyaratan perjalanan yang dibutuhkan.

Sedangkan bagi operator transportasi, Rerie menambahkan, agar benar-benar menegakkan protokol kesehatan dengan menjaga jarak antarpenumpang, disiplin memastikan calon penumpangnya memenuhi persyaratan bebas Covid-19, serta petugas dan alat transportasi layak jalan sesuai standar keselamatan dan cuaca benar-benar dinilai aman.

Peningkatan kewaspadaan dan disiplin dalam mematuhi aturan yang berlaku, menurut Rerie, merupakan bagian dari penerapan norma baru yang harus dilakukan dalam keseharian oleh semua warga negara dalam beradaptasi di masa pandemi ini.

"Pada masa pandemi saat melakukan perjalanan memang banyak menghadapi banyak tantangan yang harus dihadapi dengan kewaspadaan dan disiplin yang tinggi dari masyarakat dan para penyelenggara transportasi, faktor keselamatan harus diutamakan," tegas Rerie.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler