Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Bea Cukai Targetkan Pasar Hanya Diisi Produk Legal

Rabu 01 Jul 2020 10:50 WIB

Red: Gita Amanda

Bea Cukai Bengkalis dan Bea Cukai Cirebon berhasil mengamankan rokok ilegal berbagai merek.

Bea Cukai Bengkalis dan Bea Cukai Cirebon berhasil mengamankan rokok ilegal berbagai merek.

Foto: Bea Cukai
Bea Cukai ajak penjual dan masyarakat berkomitmen perangi rokok ilegal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bea Cukai terus melakukan pengawasan terhadap peredaran rokok ilegal di berbagai wilayah di Indonesia. Kali ini Bea Cukai Bengkalis dan Bea Cukai Cirebon berhasil mengamankan rokok ilegal berbagai merek. Kegiatan pengawasan tersebut dilakukan untuk memastikan peredaran rokok ilegal dapat dihentikan serta pasar hanya diisi oleh produk-produk yang memenuhi ketentuan perpajakan.

Pada Jumat (26/6) lalu, Bea Cukai Bengkalis yang melakukan operasi pasar hasil tembakau berhasil mengamankan 226 bungkus rokok ilegal yang tidak dilekati pita cukai, pita cukai tidak sesuai peruntukan, dan hasil tembakau eks Kawasan bebas.

Barang hasil penindakan tersebut kemudian diamankan ke Kantor Bea Cukai Bengkalis. Sementara terhadap para penjual diberikan wawasan tentang bahaya dan ancaman pidana rokok ilegal. Tim juga mendorong dan mengajak para penjual rokok dan masyarakat untuk turut serta berkomitmen memerangi rokok ilegal.

“Saat di lokasi, petugas menemukan beberapa toko menjual rokok ilegal dengan alasan tidak mengetahui ciri-ciri rokok ilegal. Untuk mencegah penjual tersebut kembali menjual rokok ilegal, maka kami berikan penyuluhan,” ungkap Mulia Pangihutan Sinambela, Kepala Seksi Kepatuhan Internal dan Penyuluhan Bea Cukai Bengkalis dalam siaran persnya, Rabu (1/7).

Kegiatan ini mendapat apresiasi dan kerja sama positif dari masyarakat sekitar serta para pelaku usaha, mengingat rokok ilegal tak hanya mengakibatkan tidak terpenuhinya penerimaan negara namun juga mengancam kesehatan masyarakat sekitar.

Bea Cukai Cirebon juga telah melakukan penindakan rokok ilegal pada Kamis (25/6). “Penindakan dilakukan di Gudang barang salah satu perusahaan jasa kiriman di kota Cirebon,” ungkap Encep Dudi Ginanjar, Kepala Kantor Bea Cukai Cirebon.

Puluhan ribu rokok polos dikirimkan ke penerima yang beralamat di Terisi, Kabupaten Indramayu. Bea Cukai Cirebon bersama perwakilan perusahaan jasa titipan, kemudian dilakukan pemeriksaan terhadap paket tersebut. Terhadap barang bukti, Bea Cukai Cirebon melakukan penegahan. Sementara kerugian negara akibat peredaran rokok ilegal ini diperkirakan mencapai nilai Rp 45 juta.

Dudi turut menambahkan, belum lama ini, Bea Cukai Cirebon juga baru saja melakukan penindakan dengan modus yang sama. Sebelumnya, Bea Cukai Cirebon mendapati paket berisi ribuan batang rokok polos dan narkotika.

Baca Juga

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA