Malu-maluin, Celana Sobek Saat Mengejar Presiden

Celana saya sobek tersangkut kawat saat meliput presiden di Makam Pahlawan Kalibata.

Koleksi pribadi
Dessy Suciati Saputri, Jurnalis Republika
Red: Karta Raharja Ucu

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Dessy Suciati Saputri, Jurnalis Republika

Baca Juga

Sebagai seorang jurnalis, saya dituntut untuk mampu mengikuti ritme pejabat yang saya liput. Saya bertanggung jawab untuk mengawal dan meliput kegiatan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Berbagai cerita menarik sampai memalukan pun saya alami saat bertugas mengikuti agenda Presiden.

Saat itu, Ahad, 10 November 2019, tepat di upacara peringatan Hari Pahlawan Nasional di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata merupakan jadwal saya untuk bertugas. Seperti upacara-upacara biasanya, acara peringatan ini juga digelar pada pagi hari pukul 08:10 WIB.

Agar tak terlambat, saya pun bersiap diri dan berangkat dari rumah sejak pukul 06:00 WIB. Perjalanan saya tempuh menggunakan commuter line alias KRL dan saya lanjutkan dengan berjalan kaki bersama seorang teman saya dari Stasiun Kalibata.

Pagi itu, matahari cukup terik membuat keringat membasahi dress hitam yang saya kenakan. Sesampainya di gerbang TMP Kalibata, kami pun segera melewati alat metal detector atau alat pendeteksi logam yang selalu disediakan oleh Paspampres di setiap kegiatan Presiden.

Para pejabat yang diundang mengikuti upacara peringatan Hari Pahlawan Nasional telah berdatangan. TMP menjadi penuh. Kami harus berjalan melewati samping jalan utama yang biasanya digunakan oleh para pejabat dan tamu undangan menuju lokasi upacara.

Untuk meliput acara ini, panitia penyelenggara memberikan ruang khusus bagi para wartawan. Kami ditempatkan di ruang yang paling depan tak jauh dari tempat Presiden Jokowi berdiri untuk memimpin upacara.

Saat masih berjalan, kami kemudian dikagetkan dengan kehadiran Presiden di lokasi upacara. Lantas kami pun berlari pelan agar bisa segera sampai ke lokasi khusus para wartawan ditempatkan.

Tiba-tiba, “wreeeekkk” saya kaget mendengar suara tersebut. Suara sobekan kain yang cukup kencang dan cepat juga membuat para tamu undangan lain menoleh ke arah saya.

Ya Tuhan.. ternyata sumber suara tersebut berasal dari celana kain yang saya kenakan. Celana saya tersangkut kawat yang diletakkan di pinggiran sebuah panggung kecil. Malu sekali rasanya karena celana saya sobek cukup lebar tepat di bagian paha depan. Rasanya ingin menangis dan segera kembali pulang ke rumah.

Untungnya, dress yang saya kenakan cukup panjang meskipun tak mampu menutupi sobekan kain celana saya. Lantas saya langsung mencari pertolongan dari teman-teman yang sudah tiba terlebih dahulu. Mereka kaget melihat saya yang baru saja tiba tapi dengan kondisi panik.

Setelah saya tunjukan insiden tersebut, mereka pun tak tahan untuk tidak tertawa. Saya kemudian meminta lakban hitam dan peniti yang biasanya dibawa oleh para crew televisi saat liputan. Lakban tersebut saya gunakan untuk menambal dan merekatkan kain celana saya yang sobek.

Upacara masih belum dimulai, tapi saya sudah sangat disibukkan oleh insiden kecil memalukan ini. Selama upacara berlangsung, saya pun juga tak berani berdiri di posisi paling depan untuk mengambil gambar. Terpaksa saya harus menyingkir dan berdiri di area belakang agar celana sobek saya tak mencuri perhatian para tamu yang hadir.

Usai upacara digelar, saya masih harus berusaha menutupi bagian celana sobek saya. Ditemani seorang teman, saya pun kemudian menuju sebuah mall terdekat untuk mencari celana pengganti.

Dari insiden ini, ada pelajaran yang saya ambil. Saya bertekad untuk selalu membawa celana cadangan mengantisipasi terulangnya insiden memalukan ini. Mengingat kami harus selalu berlari mengejar Presiden di setiap kegiatannya, rasanya insiden sobeknya celana kain bisa saja kembali terulang.

Dan benar, beberapa pekan kemudian insiden ini kembali terjadi. Tapi kali ini saya sudah mengantisipasi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
Berita Terpopuler