Kamis 08 Dec 2022 00:07 WIB

Portugal Melihat Harapan Baru Usai Kejayaan Era Ronaldo

Portugal sebenarnya terlihat lebih baik tanpa Cristiano Ronaldo.

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Endro Yuwanto
Cristiano Ronaldo dari Portugal bereaksi setelah kehilangan peluang mencetak gol selama pertandingan sepak bola babak 16 besar Piala Dunia 2022 antara Portugal dan Swiss, di Stadion Lusail di Lusail, Qatar, Selasa, 6 Desember 2022.
Foto: AP/Alessandra Tarantino
Cristiano Ronaldo dari Portugal bereaksi setelah kehilangan peluang mencetak gol selama pertandingan sepak bola babak 16 besar Piala Dunia 2022 antara Portugal dan Swiss, di Stadion Lusail di Lusail, Qatar, Selasa, 6 Desember 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kemenangan 6-1 Portugal atas Swiss di babak 16 besar Piala Dunia 2022 Qatar akan selalu diingat dan dengan banyak alasan, terutama tentang fakta bahwa Cristiano Ronaldo tidak menjadi starter di laga itu. Pemain yang menggantikan posisi Ronaldo, Goncalo Ramos, menjadi bintang di malam itu dengan mencetak hattrick untuk membawa Portugal meraih kemenangan 6-1.

Berita besar menjelang pertandingan malam itu adalah pernyataan jelas dari pelatih Portugal Fernando Santos tentang sikap Cristiano Ronaldo yang tidak menyenangkan sehingga ia digantikan. Itu menjadi pukulan terbaru bagi pemain bernomor punggung 7 di tahun 2022 yang penuh peristiwa besar di sekitarnya, seperti dilansir Marca, Rabu (7/12/2022).

Baca Juga

Ronaldo menjadi pemain pertama yang mencetak gol dalam lima Piala Dunia berturut-turut di awal turnamen ini, tetapi kemudian mencoba mengeklaim gol yang bukan miliknya saat melawan Uruguay dan menunjukkan sikap buruk saat diganti melawan Korea Selatan.

Ini membuatnya tersingkir untuk pertandingan babak 16 besar. Portugal sebenarnya terlihat lebih baik tanpa jimatnya itu. Ketika Ronaldo dimasukkan untuk menyenangkan para fan yang masih mencintainya dan meneriakkan namanya, Portugal sudah unggul 5-1. Untuk memperburuk malam Ronaldo, ia mencetak gol yang dianulir karena offside yang sangat jelas.

Alasan utama Portugal mengatasi dengan sangat baik tanpa Cristiano Ronaldo adalah fakta bahwa Goncalo Ramos tampil luar biasa, mencetak hat-trick yang mengesankan pada usia 21 tahun. Pemain asal Benfica itu menunjukkan bahwa dia adalah masa depan, dan dia pasti akan mempertahankan tempatnya di susunan pemain untuk perempat final melawan Maroko.

Pemain kunci lainnya adalah Pepe karena ia mencetak salah satu gol Portugal dan membuat tim tetap solid di lini belakang. Ia akan berusia 40 tahun pada Februari 2023, tetapi tetap menjadi bek tengah yang sangat baik di kedua area penalti.

Rafael Leao adalah pemain Portugal lainnya yang sedang dalam performa terbaiknya di Piala Dunia 2022, saat ia mencetak gol melawan Ghana dan mencetak gol keduanya di turnamen melawan Swiss. Striker AC Milan itu keluar dari bangku cadangan pada menit ke-88 dan hanya butuh waktu tiga menit untuk mencatatkan namanya di papan skor dengan upaya luar biasa dari tepi kotak penalti.

Baca juga : FIFA Akhirnya Konfirmasi Ada Pekerja Migran Tewas di Piala Dunia 2022

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement