Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Kemenag: Keuangan Sosial Islam Pilar Kemakmuran Bangsa

Rabu 26 Jan 2022 17:41 WIB

Red: Gita Amanda

Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar dalam webinar Serumpun Keuangan Sosial Islam Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS), beberapa waktu lalu, seperti dalam siaran pers, Rabu (26/1/2022).

Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar dalam webinar Serumpun Keuangan Sosial Islam Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS), beberapa waktu lalu, seperti dalam siaran pers, Rabu (26/1/2022).

Foto: Bimas Islam Kemenag
Keuangan sosial Islam berperan sebagai pilar kemakmuran bangsa dalam lingkup makro

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar mengatakan, keuangan sosial memiliki relevansi yang kuat sebagai pilar kemakmuran bangsa.

“Keuangan sosial Islam berperan sebagai pilar kemakmuran bangsa dalam lingkup makro yaitu masyarakat, negara, maupun lingkup mikro, keluarga, suku dan komunitas,” katanya  saat membentangkan makalah dalam webinar Serumpun Keuangan Sosial Islam Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS), beberapa waktu lalu, seperti dalam siaran pers, Rabu (26/1/2022).

Baca Juga

Fuad mengemukakan hipotesisnya, terdapat empat faktor yang mempengaruhi perkembangan dan optimalisasi manfaat keuangan sosial Islam. Pertama, soal kesadaran beragama masyarakat. Fuad mengatakan, diperlukan edukasi agar umat memiliki kesalehan personal, ritual, dan kesalehan sosial secara berimbang dan berkeadilan.

“Kedua, kapasitas lembaga yang diberi amanah sebagai pengelola dana zakat, infak, sedekah, dan wakaf. Institusi pengelola keuangan sosial Islam harus  profesional dan amanah sehingga menimbulkan kepercayaan masyarakat,” ujarnya.

Faktor Ketiga, lanjut Fuad adalah kebijakan pemerintah di level negara berkenaan dengan keuangan sosial Islam. Terakhir, faktor keempat, kondisi sosial ekonomi masyarakat, terutama isu kemiskinan dan bencana.

“Surat Al-Hujurat ayat 10 dapat dijadikan pegangan yang mengingatkan pada nilai ukhuwah, perdamaian, ketakwaan, dan rahmat kehidupan yang penuh kasih sayang, penuh kesaudaraan, dan saling peduli antarsesama,” pungkasnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA