Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Berikan Stimulus, Kemenag Harapkan Aset Wakaf Lebih Produktif

Rabu 26 Jan 2022 16:55 WIB

Red: Hiru Muhammad

Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama, Tarmizi Tohor mengungkapkan, Kemenag memberikan stimulus dan pembinaan bagi para nazir agar pengelolaan tanah wakaf lebih produktif.

Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama, Tarmizi Tohor mengungkapkan, Kemenag memberikan stimulus dan pembinaan bagi para nazir agar pengelolaan tanah wakaf lebih produktif.

Foto: istimewa
Diharapkan ada perubahan terhadap regulasi wakaf untuk menyesuaikan kemajuan sains

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama, Tarmizi Tohor mengungkapkan, Kemenag memberikan stimulus dan pembinaan bagi para nazir agar pengelolaan tanah wakaf lebih produktif. Hal itu disampaikan Tarmizi dalam webinar Serumpun Keuangan Sosial Islam yang diselenggarakan oleh Menteri Agama Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Singapura (MABIMS) di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Tarmizi mencontohkan, Kemenag memberikan bibit tanaman buah-buahan kepada Yayasan Hutan Wakaf Bogor di Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, agar hasilnya lebih produktif saat masa panen berlangsung. 

Baca Juga

"Selain itu, kita juga berikan pelatihan ternak lebah madu. Artinya dari hutan wakaf saja sebenarnya bisa kita kembangkan lagi agar semakin produktif," terang Tarmizi. 

Tarmizi mengungkapkan, pendanaan stimulus untuk menghasilkan wakaf produktif salah satunya berasal dari wakaf uang yang telah diluncurkan Presiden Presiden Joko Widodo pada awal tahun 2021 lalu. 

"Sejak diluncurkan pada awal tahun 2021 lalu, para pegawai Kementerian Agama berhasil mengumpulkan sebanyak 4,5 miliar rupiah dalam jangka waktu hanya satu bulan," imbuhnya. 

Tarmizi menargetkan, adanya perubahan terhadap regulasi wakaf untuk menyesuaikan dengan kemajuan sains dan teknologi serta perkembangan zaman. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA