Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Pelaku Teror di Wina Austria Pernah Coba Gabung ISIS Suriah

Rabu 04 Nov 2020 17:33 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Petugas polisi berjalan di antara kendaraan darurat di tempat kejadian setelah suara tembakan terdengar, di Wina, Senin, 2 November 2020. Polisi Austria mengatakan beberapa orang telah terluka dan petugas keluar secara paksa menyusul tembakan di ibu kota Wina. Laporan awal bahwa sinagoga menjadi sasaran serangan tidak dapat segera dikonfirmasi. Kantor berita Austria APA mengutip Kementerian Dalam Negeri negara itu yang mengatakan satu penyerang telah terbunuh dan lainnya mungkin dalam pelarian.

Petugas polisi berjalan di antara kendaraan darurat di tempat kejadian setelah suara tembakan terdengar, di Wina, Senin, 2 November 2020. Polisi Austria mengatakan beberapa orang telah terluka dan petugas keluar secara paksa menyusul tembakan di ibu kota Wina. Laporan awal bahwa sinagoga menjadi sasaran serangan tidak dapat segera dikonfirmasi. Kantor berita Austria APA mengutip Kementerian Dalam Negeri negara itu yang mengatakan satu penyerang telah terbunuh dan lainnya mungkin dalam pelarian.

Foto: AP/Ronald Zak
Pelaku penembakan di Wina Austria terpapar ideologi ekstrem ISIS

REPUBLIKA.CO.ID, WINA – Pria bersenjata yang membunuh empat orang di Austria pada Senin malam pernah dinyatakan bersalah atas tuduhan mencoba bergabung dengan ISIS di Suriah.

Penembakan itu terjadi di dekat Sinagoga Utamta Wina di daerah dengan banyak restoran dan bar terbuka. Pria bersenjata itu, yang diidentifikasi sebagai Kujtim Fejzulai, menewaskan empat orang dan melukai 22 lainnya sebelum dia ditembak mati oleh polisi, The Associated Press (AP) melaporkan Selasa (3/11). 

Baca Juga

Fejzulai adalah warga negara Austria dan Makedonia Utara. Dia mencoba untuk bergabung dengan ISIS di Suriah, tempatnya dihukum, menurut AP. Dia dibebaskan lebih awal dari penjara akhir tahun lalu.

Menteri Dalam Negeri Austria mengatakan ISIS memotivasi penembak berusia 20 tahun itu. "Kami telah mengalami serangan oleh setidaknya satu teroris Islam. Dia adalah simpatisan milisi teroris ISIS," kata Karl Nehammer dalam serangkaian tweetnya, Selasa.  

ISIS mengklaim serangan itu dalam siaran pers pada Selasa. Kelompok itu menyebut penyerang sebagai Abu Dajana al-Albani. Makedonia Utara memiliki populasi Albania yang signifikan. Dilansir dari laman Al-Monitor, Rabu (4/11)  

Pieter Van Ostaeyen, seorang rekan di pusat kebijakan Yayasan Eropa untuk Demokrasi, men-tweet materi yang diterbitkan ISIS yang menunjukkan penyerang yang dipersenjatai dengan senapan serbu, pistol, dan pisau panjang. AP melaporkan bahwa Fejzulai menggunakan senapan otomatis, pistol dan parang dalam serangan tersebut.  

ISIS menyapu Irak utara dan Suriah pada 2014, merebut kota-kota besar seperti Mosul. Kelompok tersebut kehilangan wilayahnya di Irak pada akhir 2017 dan wilayah terakhir Suriah jatuh pada Maret 2019. 

Beberapa militer Irak, Suriah dan internasional terus memerangi ISIS. Kelompok tersebut masih aktif, terutama di Irak, Suriah dan sebagian Afrika. Banyak orang asing yang bergabung atau berusaha untuk bergabung dengan ISIS, termasuk dari Eropa.

Sumber:  https://www.al-monitor.com/pulse/originals/2020/11/vienna-austria-shooter-syria-islamic-state-join.html

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA