Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Ada Warga Pakai APD Berbelanja ke Mal, Yuri: Keterlaluan!

Ahad 29 Mar 2020 17:14 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Andi Nur Aminah

Warga menggunakan pakaian APD yang harusnya dipakai petugas medis, justru dipakai pergi berbelanja di salah satu mal di Jakarta Selatan.

Warga menggunakan pakaian APD yang harusnya dipakai petugas medis, justru dipakai pergi berbelanja di salah satu mal di Jakarta Selatan.

Foto: Tangkapan layar
APD atau hazmat harusnya disalurkan ke petugas medis yang saat ini paling membutuhkan

REPUBLIKA.CO.ID, AKARTA -- Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto ikut menyayangkan adanya warga sipil yang mengenakan alat pelindung diri (APD) lengkap dan dipakai berbelanja ke mal. APD tersebut semestinya digunakan oleh petugas medis. Semestinya, baju hazmat bisa disalurkan kepada para petugas medis yang saat ini paling membutuhkan untuk menangani pasien Covid-19. "(Mereka) keterlaluan!" ujar Yurianto singkat, Ahad (29/3).

Baca Juga

Yurianto menjelaskan warga cukup melakukan langkah-langkah pencegahan yang sudah disosialisasikan pemerintah agar terhindari dari penularan Covid-19, tanpa harus mengenakan APD secara berlebihan. Pertama, ujarnya, adalah melakukan penjagaan jarak fisik saat berkomunikasi dengan orang lain. Jarak minimal saat berbincang ini harus dijaga minimal 1,5 meter.

"Penularan ini dari orang yang sakit kepada orang sehat melalui kontak dekat. Penyakit ini ditularkan dari droplet dari orang yang sakit pada saat dia batuk, bicara, bersin, ke sekitarnya. Dan apabila ada orang sehat di sekitanya kurang dari satu meter, maka besar kemungkinan droplet ini terhirup masuk oleh orang yang sehat," jelas Yuri.

Langkah pencegahan kedua, rajin-rajin mencuci tangan dengan sabun. Yuri menjelaskan bahwa droplet dari orang yang terinfeksi virus corona bisa saja menempel di titik-titik yang biasanya disentuh orang seperti railing tangga hingga tombol lift. Dengan mencuci tangan sesering mungkin, Yuri mengatakan, masyarakat bisa menekan risiko penularan ke diri sendiri. Masyarakat juga diminta menghindari menyentuh wajah.

"Kita juga meminta siapapun yang menunjukkan gejala flu, seperti flu, demam, batuk kering, mungkin disertai pilek, sesak napas, gunakan masker. Agar saat dia batuk maka droplet tidak ke mana-mana," jelasnya.

Kejadian pasangan yang menggunakan baju hazmat saat berbelanja di sebuah supermarket terjadi pada Sabtu (28/3) petang sekitar pukul 18.00 WIB. Sagala (27 tahun), seorang saksi mata di lokasi kejadian, menyebutkan bahwa petugas supermarket di Mal Gandaria City, Jakarta Selatan sudah mencoba menegur terkait APD lengkap yang mereka kenakan. Sayangnya, dua orang tersebut sempat mengabaikan permintaan petugas dan memilih melanjutkan belanja.

"Pihak keamanan tanya kok mereka beli banyak untuk apa, yang laki-laki menjawab katanya untuk keluarga besar," ujar Sagala.

Baca Juga: Ini Video Viral Belanja di Mal Pakai Baju APD Corona

Permintaan petugas terkait baju hazmat yang dipakai kedua konsumen tersebut bukan tanpa alasan. Keduanya justru membuat pengunjung lain tidak nyaman dengan sikap berlebihan yang mereka tunjukkan. Akhirnya, Sagala mengatakan, petugas keamanan memaksa keduanya untuk cepat menyelesaikan aktivitas belanja agar tidak mengganggu pengunjung lainnya.  "Petugas meminta mereka cepat-cepat belanja. Sampai-sampai petugas bawakan troli mereka biar cepat kelar," jelasnya.

Video yang menunjukkan seorang perempuan dan seorang laki-laki berbelanja di sebuah supermarket di Mal Gandaria City, Jakarta Selatan menjadi viral. Keduanya tampak ngeyel berbelanja dengan baju hazmat yang seharusnya digunakan oleh petugas medis yang menangani pasien terinfeksi virus corona. Tingkah keduanya membuat warganet kesal lantaran saat ini kekurangan APD masih dialami petugas medis di lapangan. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA