Lima Pejabat Afghanistan Tewas dalam Serangan Terpisah

Mobil yang dikendarai pejabat itu meledak saat jam sibuk.

Reuters
Serangan bom di Afghanistan (ilustrasi).
Rep: Lintar Satria Red: Teguh Firmansyah

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Lima pejabat pemerintah tewas dalam dua serangan terpisah di ibu kota Kabul. Kementerian Luar Negeri Afghanistan mengatakan salah satu pejabat mereka tewas dalam ledakan di wilayah Macroryan.

"Kementerian Luar Negeri mengutuk serangan teroris ini dan pelaku yang di belakangnya, pembunuhan warga sipil dan serangan terhadap pengabdi negara menentang nilai-nilai Islam dan Afghanisntan," kata Kementerian dalam pernyataannya seperti dikutip Anadolu Agency, Selasa (9/20.

Tanpa mengungkapkan identitas pejabat tersebut, Kementerian mengatakan mobil yang dikendarai pejabat itu meledak di jam sibuk. Kementerian menyalahkan Taliban yang menggelar serangkaian serangan di negara yang hancur karena perang itu.

Di tempat yang berbeda empat pegawai Kementerian Pembangunan dan Rehabilitasi Desa ditembak mati di pemukiman Bagh-e-Dawood. Jurus bicara kepolisian Firdaus Faramarz mengatakan para pegawai negeri itu dalam perjalanan menuju kantor mereka.

Lalu sekelompok orang tak dikenal menghalangi mobil mereka dengan sepeda motor dan melepaskan tembakan. Polisi sedang menggelar penyelidikan mengenai insiden ini.

Pekan lalu tokoh agama pro-perdamaian terkenal Mohammad Atif tewas dalam sebuah serangan bom. Atif kepala dewan pusat Jamiat-e-Eslah, lembaga swadaya masyarakat yang bergerak dalam pengajaran dan mobilisasi Islam.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
Berita Terpopuler