Erick Thohir: Perusahaan Swiss Bangun Pabrik Bersama KAI

Kerja sama ini untuk memastikan Indonesia bisa membuat kereta kelas dunia.

Kementerian BUMN
Menteri BUMN, Erick Thohir. Erick mengatakan, perusahaan kereta asal Swiss, Stadler Rail AG, sepakat menjalin kerja sama dengan BUMN sektor kereta api seperti PT KAI dan PT INKA.
Rep: Muhammad Nursyamsi Red: Fuji Pratiwi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan kualitas BUMN semakin dipercaya oleh internasional. Perusahaan kereta asal Swiss, Stadler Rail AG, sepakat menjalin kerja sama dengan BUMN sektor kereta api seperti PT KAI dan PT INKA.

Baca Juga


Hal ini disampaikan Erick saat media briefing virtual bersama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dari Jenewa, Swiss, Jumat (16/10) malam. "Kemarin di Swiss, alhamdulillah kita bisa mengangkat Kereta Api Indonesia jadi pemain regional," ujar Erick. 

Kata Erick, Stadler dan KAI serta INKA sepakat akan membangun pabrik pembuatan gerbong kereta api berskala dunia. Erick menyebut proses pembangunan pabriknya sendiri sudah hampir rampung. 

"Pabrik ini untuk memastikan bagaimana kita bisa membuat gerbong kereta api kelas dunia," ucap Erick. 

Stadler, lanjut Erick, juga akan mendirikan kantor pusat untuk regional Asia dan Oceania di Indonesia. Erick menilai kepercayaan Stadler kepada BUMN Indonesia semakin menambah kepercayan perusahaan luar terhadap kemampuan BUMN Indonesia.

Sebelumnya, kata Erick, ada PT Bio Farma yang mendapat kepercayaan penuh dari Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) atas kualitas Bio Farma yang sudah mendistribusikan vaksin ke banyak negara. 

"Kita sangat apresiasi kepercayaan internasional kepada Indonesia dan kita memastikan akan banyak lagi perusahaan BUMN yang bisa mencapai kualitas global atau regional," lanjut Erick. 

Selain kerja sama dengan Stadler, Erick mengatakan, kunjungan kerja ke Swiss juga dalam rangka memastikan agar proses produksi Covid-19 berjalan lancar di Indonesia. Erick mengatakan proses pengadaan vaksin Covid-19 berjalan transparan lantaran pemerintah telah bertemu dengan WHO, Global Alliance for Vaccines and Immunisation (Gavi) atau Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi di Swiss.

"Ini penting buat kita jadi bagian dari dunia dan kita juga memastikan kita ingin ada keamanan untuk rakyat Indonesia," kata Erick menambahkan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler