Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Polres Bangkalan Pasang 1.400 CCTV Jelang Nataru

Kamis 08 Dec 2022 01:14 WIB

Red: Nur Aini

Ilustrasi Kamera CCTV. Polres Bangkalan, Jawa Timur memasang sebanyak 1.400 kamera pengintai/CCTV menjelang Perayaan Natal dan Pergantian Malam Tahun Baru 2023 (Nataru) sebagai upaya untuk mempermudah melakukan pengawasan aktivitas warga serta untuk menekan kasus tindak pidana kriminal di wilayah itu.

Ilustrasi Kamera CCTV. Polres Bangkalan, Jawa Timur memasang sebanyak 1.400 kamera pengintai/CCTV menjelang Perayaan Natal dan Pergantian Malam Tahun Baru 2023 (Nataru) sebagai upaya untuk mempermudah melakukan pengawasan aktivitas warga serta untuk menekan kasus tindak pidana kriminal di wilayah itu.

Foto: Pixabay
Pemasangan kamera pengintai di Bangkalan di setiap persimpangan jalan

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKALAN -- Polres Bangkalan, Jawa Timur memasang sebanyak 1.400 kamera pengintai/CCTV menjelang Perayaan Natal dan Pergantian Malam Tahun Baru 2023 (Nataru) sebagai upaya untuk mempermudah melakukan pengawasan aktivitas warga serta untuk menekan kasus tindak pidana kriminal di wilayah itu. "Jumlah 1.400 kamera pengintai ini, merupakan jumlah total yang hendak kita pasang di sejumlah titik di Bangkalan, baik di kota atau pedesaan," kata Kapolres AKBP Wiwit Ari Wibisono dalam keterangan pers kepada media di Bangkalan, Jawa Timur, Rabu (7/12/2022).

Ia menuturkan, pemasangan kamera pengintai di Bangkalan itu sebenarnya telah dicanangkan Polres Bangkalan saat momen peletakan batu pondasi pertama pembangunan Ruang Command Center serta Gedung Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) pada 27 September 2017. Namun, karena ada kendala teknik, maka baru bisa direalisasikan tahun ini. "Dan anggaran pembangunan ruang Command Centre dan Gedung SPKT yang saat ini telah rampung dan beroperasi itu tersebut berasal dari dana hibah Pemkab Bangkalan sebesar Rp 690 juta," katanya, menjelaskan.

Baca Juga

Ia lebih lanjut menjelaskan, bahwa ruang Command Centre itu menyoroti situasi dan kondisi kemacetan lalu-lintas, tindak kriminalitas yang sebelumnya hanya menggunakan perangkat handy talky dan ponsel. "Jangan kaget ketika nanti Kota Bangkalan penuh dengan kamera pengintai. Dan, selama saya menjabat di Bangkalan, minimal setiap minggu saya akan tambah kamera pengintai di Bangkalan ini hingga total jumlah mencapai 1.400 unit," katanya, menjelaskan.

Pemasangan kamera pengintai di Bangkalan ini di setiap persimpangan jalan, dan diharapkan mampu membantu polisi dalam upaya pengungkapan kasus-kasus tindak pidana kriminal. "Dari 1.400 unit yang kita pasang ini, target minimal 100-an kamera sudah bisa difungsikan untuk pengamanan Natal dan Pergantian Malam Tahun Baru 2023," kata Wiwit.

Sementara itu, berdasarkan data Polres Bangkalan, jenis tindak pidana kriminal yang sering terjadi di kabupaten paling barat Pulau Madura ini di antaranya perempatan dengan kekerasan, pencurian, dan pembunuhan. Selain tindak pidana kriminal, kasus kecelakaan lalu lintas juga sering terjadi di wilayah ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA