Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Enam Orang Dirawat di RSUD Sayang karena Efek Pengungsian

Ahad 27 Nov 2022 09:26 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi Warga dirawat di lapangan RSUD Sayang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Ilustrasi Warga dirawat di lapangan RSUD Sayang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Mereka dirawat karena ISPA, atau dehidrasi, dan penyakit bawaan.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Wakil Direktur RSUD Sayang dr Neneng Efa Fatimah mengatakan saat ini ada enam orang dalam perawatan medis di RSUD Sayang karena efek pengungsian. "Ada yang ISPA, dehidrasi karena juga ada penyakit jantung dan penyakit-penyakit bawaan, mungkin karena stresor juga bisa gitu," ujar Neneng di RSUD Sayang, Sabtu (26/11) sore.

Neneng mengatakan, jumlah korban luka akibat gempa sampai saat ini sejumlah 864 orang. Luka berat 317 orang, korban luka ringan atau sedang 547 orang.

Baca Juga

Saat ini, RSUD Sayang tengah merawat 37 orang, dan sebagian korban luka berat yang membutuhkan operasi telah dirujuk ke Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung (RSHS), dan RS di Sukabumi. "Hari ini mau ada rujuk balik empat orang yang sudah dioperasi dari RSHS, dan alhamdulillah kita sudah menyediakan tempat untuk perawatan lanjutan di sini," kata dia.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 318 orang meninggal dunia hingga hari keenam gempa yang terjadi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Hingga saat ini, korban jiwa yang hilang sebanyak 14 jiwa. 

Sementara, korban yang mengalami luka sebanyak 7.729 orang, yang terdiri atas 595 mengalami luka berat dan 7.134 mengalami luka ringan. Korban luka berat yang dirawat di rumah sakit sebanyak 108 orang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA