Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

PSSI: Semua Klub Sepakat Liga I dan 2 Indonesia Ditunda

Senin 03 Oct 2022 22:19 WIB

Red: Nur Aini

Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi memberikan keterangan terkait insiden di Stadion Kanjuruhan, Jakarta, Ahad (2/10/2022). PSSI menegaskan penyebab insiden kanjuruhan bukan karena perkelahian/kerusuhan antar suporter, saat ini tim PSSI dan kepolisian tengah melakukan investigasi kerusuhan yang terjadi. Republika/Prayogi

Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi memberikan keterangan terkait insiden di Stadion Kanjuruhan, Jakarta, Ahad (2/10/2022). PSSI menegaskan penyebab insiden kanjuruhan bukan karena perkelahian/kerusuhan antar suporter, saat ini tim PSSI dan kepolisian tengah melakukan investigasi kerusuhan yang terjadi. Republika/Prayogi

Foto: Republika/Prayogi.
Tim menunjukkan kebersamaan dalam menghormati para korban tragedi Kanjuruhan

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi mengeklaim semua klub peserta sepakat menunda sementara Liga 1 dan 2 Indonesia musim 2022-2023.

"Semua tim menyetujui. Sama sekali tidak ada yang keberatan," kata Yunus di Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor, Senin (3/10/2022).

Baca Juga

Menurut pria kelahiran Gorontalo itu, PSSI bersyukur klub-klub profesional Indonesia menyadari dan memahami situasi yang terjadi setelah kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022).

Tim-tim tersebut, kata Yunus, menunjukkan kebersamaan dalam menghormati para korban di mana 125 orang kehilangan nyawa dan ratusan lainnya luka-luka.

Saat ini, PSSI, operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB), dan klub-klub Liga 1 serta 2 Indonesia menunggu hasil investigasi kerusuhan di Stadion Kanjuruhan.

"Kami menunggu hasil dari tim investigasi dan arahan pemerintah kepada PT LIB terkait kelanjutan kompetisi," kata Yunus.

Pasca-kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, PSSI menyatakan Liga 1 Indonesia disetop sampai batas waktu yang tidak ditentukan, sedangkan Liga 2 Indonesia ditangguhkan selama dua minggu mulai Senin (3/10). Keputusan itu tertera dalam surat LIB bernomor 584/LIB-KOM/X/2022 yang ditandatangani Direktur Utama PT LIB Akhmad Hadian Lukita pada 3 Oktober 2022.

Kericuhan di Stadion Kanjuruhan terjadi ketika ribuan suporter Arema FC, Aremania, merangsek masuk lapangan setelah tim kesayangannya kalah 2-3 dari Persebaya pada laga lanjutan Liga 1 Indonesia. Polisi kemudian menembakkan gas air mata di dalam lapangan yang membuat banyak suporter pingsan dan sulit bernapas.

Suporter yang bertumbangan membuat kepanikan di area stadion dan berebut mencari jalan keluar. Itu membuat banyak dari mereka yang terimpit dan terinjak-injak saat berusaha meninggalkan tribun stadion.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA