Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Kasus Arisan Bodong Kudus Senilai Rp 2 Miliar Libatkan Puluhan Korban

Senin 03 Oct 2022 22:11 WIB

Red: Nora Azizah

Kasus arisan bodong di Kudus diperkirakan memakan korban hingga puluhan orang.

Kasus arisan bodong di Kudus diperkirakan memakan korban hingga puluhan orang.

Foto: Republika/Yasin Habibi
Kasus arisan bodong di Kudus saat ini masih tahap penyelidikan.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Kepolisian Resor Kudus, Jawa Tengah menyelidiki laporan terhadap kasus lelang arisan diduga bodong dengan jumlah korban mencapai puluhan orang serta kerugiannya ditaksir mencapai Rp2 miliar. "Laporan dugaan arisan bodong memang sudah kami terima. Saat ini masih dalam tahap penyelidikan," kata Kasat Reskrim Polres Kudus AKP R. Danang Sri Wiratno didampingi Kanit 1 Satreskrim Ipda Shidqy Fauzan di Kudus, Senin (3/10/2022).

Ia mengungkapkan, pihaknya belum bisa memastikan pelakunya, meskipun para korbannya meyakini terduga pelaku berinisial EP (24) warga Kecamatan Jati, Kabupaten Kudus. Melalui penyelidikan tersebut, diharapkan kasus tersebut bisa diungkap, termasuk kemungkinan adanya orang lain yang terlibat dalam kasus tersebut.

Baca Juga

"Siapa tahu EP hanya mengunggah untuk menarik anggota. Tetapi di belakangnya ada orang lain yang mengelola. Jadi, nama terduga pelaku akan dikoordinasikan dengan tim resmob, untuk dilakukan pencarian," ujarnya.

Eka Sapta Pratiwi, salah satu korban lelang arisan dari Desa Jepang Pakis, Kecamatan Jati, mengakui mengikuti lelang arisan yang dikelola EP sejak Juni 2022, sedangkan kerugiannya mencapai Rp62 juta. Ia mengakui tertarik mengikuti lelang arisan tersebut karena tergiur dengan bonus yang ditawarkan.

"Pada awal ikut dengan menyetorkan uang sebesar Rp27 juta, menerima pencairan Rp43 juta yang diterima selama tiga kali," ujarnya.

Untuk itulah, dia tertarik menyetorkan uang arisan sebesar Rp12 juta untuk membeli dua slot dan arisannya cair sebesar Rp17 juta. Karena penasaran, akhirnya setor lagi yang totalnya Rp62 juta.

Hanya saja, kata dia, permasalahan mulai muncul karena saat terlapor ditanya kapan cairnya hanya janji-janji. Sedangkan pada 19 September 2022 sudah tidak bisa dihubungi lagi.

Korban arisan bodong diperkirakan mencapai 60 orang yang sebagian besar bekerja di industri musik. Sedangkan nilai kerugiannya diperkirakan mencapai Rp2 miliaran.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA