Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Jelang Pensiun, Serena Williams akan Hadapi Emma Raducanu di US Open

Sabtu 13 Aug 2022 11:31 WIB

Red: Nora Azizah

 Serena Williams akan menghadapi pertarungan putaran pertama yang menantang dengan juara bertahan US Open Emma Raducanu.

Serena Williams akan menghadapi pertarungan putaran pertama yang menantang dengan juara bertahan US Open Emma Raducanu.

Foto: AP/Michel Euler
Serena Williams juga akan mengucapkan perpisahan saat turnamen US Open berakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Serena Williams akan menghadapi pertarungan putaran pertama yang menantang dengan juara bertahan US Open Emma Raducanu ketika tur perpisahan bintang tenis AS tersebut berlanjut di Cincinnati pekan depan. Williams, juara 23 Grand Slam, mengungkapkan pekan ini bahwa "hitung mundur sudah dimulai" menuju pensiun, dengan petenis berusia 40 tahun itu diperkirakan akan mengucapkan perpisahannya setelah bermain pada turnamen besar terakhir di US Open yang akan dimulai akhir bulan ini.

Williams memenangi pertandingan tunggal pertamanya dalam lebih dari satu tahun ketika ia mengalahkan petenis Spanyol Nuria Parrizas Diaz pada babak pertama di Toronto pekan lalu. Itu terjadi sebelum ia mengungkapkan dalam satu artikel di Vogue dan pada Instagram bahwa ia "akan bergerak menjauh" dari tenis.

Baca Juga

Dalam pertandingan pertamanya setelah pengumuman tersebut, Williams kalah straight set oleh petenis Swiss peraih medali emas Olimpiade Tokyo Belinda Bencic pada putaran kedua. Williams kembali menghadapi jalan berat di Cincinnati, tempat ia pernah dua kali juara. Pemenang pertandingan Williams-Raducanu akan menghadapi salah satu dari peringkat 20 dunia Victoria Azarenka atau peringkat 31 Kaia Kanepi dari Estonia.

Azarenka (33), adalah dua kali juara Grand Slam dan mantan pemain nomor satu dunia yang melewatkan turnamen Toronto karena masalah visa. Williams, yang berusia 17 tahun ketika ia memenangi US Open 1999 sebagai gelar major pertamanya, belum pernah melawan petenis Inggris berusia 19 tahun Raducanu, yang melesat menjadi bintang dengan keberhasilannya meraih gelar US Open tahun lalu sebagai pemain kualifikasi.

Sejak saat itu, Raducanu kesulitan menemukan momentum, tersingkir lebih awal di Australian Open, French Open dan Wimbledon. Berbicara mengenai Williams setelah pengumuman rencana pensiun petenis Amerika itu pekan lalu, Raducanu mengatakan, Williams telah mengubah permainan tersebut.

"Untuk mendominasi sebanyak itu, belum pernah ada seseorang yang mendominasi seperti dia dalam permainan putri," kata Raducanu.

Dia juga kagum pada berapa lama Williams tetap menjadi kekuatan dalam olahraga tersebut dari gelar Grand Slam pertamanya hingga yang terbaru di Australian Open 2017, yang diikuti oleh perjalanan ke final US Open dan Wimbledon pada 2018 dan 2019.

"Panjangnya karir itu adalah sesuatu yang ingin dicapai oleh banyak pemain, terutama saya," kata Raducanu sebagaimana dilansir AFP, Sabtu (13/8/2022).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA