Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Minuman Energi Sebabkan Sakit Jantung?

Sabtu 13 Aug 2022 11:27 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Mengonsumsi minuman berenergi disebut bisa pengaruhi jantung dari waktu ke waktu.

Mengonsumsi minuman berenergi disebut bisa pengaruhi jantung dari waktu ke waktu.

Foto: Needpix
Mengonsumsi minuman berenergi disebut bisa pengaruhi jantung dari waktu ke waktu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Minuman energi bisa didapat dengan mudah ketika membutuhkannya. Namun, para ahli menyarankan Anda untuk berpikir dua kali, karena hal itu dapat mempengaruhi kesehatan jantung dari waktu ke waktu.

Hannah Drake, juru bicara Heart Foundation, telah menanggapi viral TikTok dari seorang pengguna yang mengklaim bahwa ia mengembangkan penyakit jantung dini setelah minum minuman energi setiap hari selama dua tahun.

Baca Juga

“Orang-orang ingin tahu, apakah ini nyata? Bisakah itu benar-benar terjadi?” ujarnya dalam klip, yang kini telah dilihat lebih dari 3,6 juta kali.

"Saya benci menjadi pembawa berita buruk, tapi ya," ujarnya seperti dilansir dari laman New York Post, Sabtu (13/8/2022).

Menurut Drake, konsumsi minuman energi telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, detak jantung tidak teratur dan stroke, di antara kondisi kesehatan lainnya.

“Contoh spesifiknya adalah fibrilasi atrium yang merupakan jenis aritmia. Itu dapat menyebabkan pembekuan darah dan meningkatkan risiko stroke dan gagal jantung,” jelasnya di TikTok.

Drake menjelaskan, kandungan minuman energi sebagian besar dianggap sebagai suplemen makanan, yang berarti bahan-bahannya tidak disaring terlebih dahulu oleh Asosiasi Makanan dan Obat-obatan AS.

Sementara Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) membatasi apa yang mereka anggap sebagai batas aman untuk konsumsi kafein yaitu 400 miligram atau kurang per porsi. Sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak kafein yang sebenarnya dikonsumsi dalam minuman energi.

“Membahas kafein dan minuman berenergi itu sulit karena kandungan kafeinnya yang begitu luas serta ukuran porsi dan bahan tambahannya,” ujarnya, mengacu pada studi tahun 2016 tentang kandungan kafein dalam minuman energi.

Bahkan ada perbedaan mengenai jumlah kafein yang tercantum pada minuman energi dan jumlah kafein yang sebenarnya terkandung dalam minuman energi. Beberapa merek diketahui mendorong kandungan kafein hingga batasnya, pada kisaran 80 miligram hingga lebih dari 315 miligram per porsi, tetapi beberapa bahan lain yang tidak diatur, ditambahkan untuk memperkuat efek kafein, yang membuat Drake berhenti.

“Beberapa minuman energi membuatnya sangat mudah untuk mengonsumsi lebih banyak kafein daripada yang dimaksudkan,” jelasnya, yang dapat memperburuk kondisi jantung yang mendasarinya.

Pada tahun 2021, American Heart Association melaporkan bahwa sekitar 20 persen dari semua serangan jantung di AS adalah "diam". Ini berarti orang tersebut bahkan mungkin tidak tahu bahwa mereka mengalami serangan jantung.

“Tetapi kerusakan pada hati mereka masih terjadi. Dan mereka bahkan lebih rentan mengalami serangan jantung kedua. Jadi ada banyak orang yang bisa berisiko dan bahkan mungkin tidak mengetahuinya,” kata Drake.

Penting untuk diingat minuman energi bukanlah pengganti makanan, Drake mengingatkan untuk selalu berbicara dengan dokter Anda tentang kesehatan pribadi serta riwayat kesehatan keluarga.

“Anda tidak pernah terlalu muda dan tidak ada kata terlambat untuk mulai menjalani gaya hidup yang lebih sehat untuk jantung,” katanya.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA