Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Menlu Iran: Israel Musuh Nomor Satu Dunia Islam  

Rabu 29 Jun 2022 22:16 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, mengajak dunia Islam waspadai kejahatan zionis Israel

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, mengajak dunia Islam waspadai kejahatan zionis Israel

Foto: AP/Vahid Salemi
Menlu Iran ajak dunia Islam waspadai kejahatan zionis Israel

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN — Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir Abdollahian, mengatakan rezim pendudukan Israel adalah musuh nomor satu bagi dunia Muslim. Hal ini disampaikan dalam kunjungannya ke Turki.

"Kami menganggap rezim palsu Israel sebagai musuh nomor satu umat Islam dan dunia Islam," kata Amir Abdollahian dalam konferensi pers di Ankara, dan dilansir dari SABA, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga

Diplomat senior Iran itu kemudian memuji dukungan Turki atas perjuangan Palestina, dengan mengatakan, “Kami yakin bahwa Turki tidak pernah menjauhkan diri dari dukungan Palestina dan pembebasan al-Quds dan Masjid Al Aqsa.”

Amir Abdollahian melanjutkan dengan mengatakan, “Kami dengan jelas menyuarakan kepekaan dan pertimbangan kami tentang gerakan rezim Zionis dan fakta bahwa ke mana pun mereka pergi, Zionis telah menjadi sumber krisis dan ketidakamanan.” 

Diketahui, pembangunan kawasan pemukiman ilegal Israel di tanah Palestina terus bertambah setiap tahunnya. Termasuk yang terbaru pembangunan pemukiman baru di Hebron untuk pertama kalinya dalam 40 tahun penjajahan Israel atas Palestina. 

Ditambah lagi, Israel berencana membangun taman nasional di sekitar kota tua Yerusalem. Perampok tanah Palestina ini seolah tak memiliki malu dan mengatas namakan Tuhan untuk menguasai tanah Palestina.

Serangan-serangannya terhadap warga sipil Palestina pun seolah tidak pernah berakhir. Mereka tidak pernah berhenti untuk merobohkan dan menghancurkan rumah-rumah milik warga Palesina. 

Jika ada yang menentang, maka senjata para tentara Israel yang akan berbicara. Sebagai mana dilaporkan oleh Peace Now, bahwa kekerasan tantara Isarel terhadap warga Palestina telah meningkat dari 20 insiden menjadi 29 insiden di bawah pemerintahan Bennett dalam satu bulan.    

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA