Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Indonesia Bahas Keamanan Siber di WEF

Kamis 26 May 2022 14:11 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Menkominfo Johnny G Plate. Delegasi Indonesia membahas perkembangan teknologi dan kaitannya dengan perlindungan data dan keamanan siber dalam World Economic Forum (WEF) yang berlangsung di Davos, Swiss.

Menkominfo Johnny G Plate. Delegasi Indonesia membahas perkembangan teknologi dan kaitannya dengan perlindungan data dan keamanan siber dalam World Economic Forum (WEF) yang berlangsung di Davos, Swiss.

Foto: ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Persoalan keamanan siber di Indonesia sangat luas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Delegasi Indonesia membahas perkembangan teknologi dan kaitannya dengan perlindungan data dan keamanan siber dalam World Economic Forum (WEF) yang berlangsung di Davos, Swiss.

"Perlindungan data ini kan sangat luas, tidak hanya data pribadi. Ada data geospasial atau data-data strategis, jadi perlu tata kelola data yang memadai," kata Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate, di Swiss, dikutip dari siaran pers, Kamis (26/5/2022).

Baca Juga

Menurut Johnny, persoalan keamanan siber di Indonesia sangat luas. Apalagi, belakangan ini mencuat isu soal teknologi finansial ilegal, kebocoran data dan hoaks. "(Maka diperlukan) keamanan siber, khususnya teknologi keamanan siber untuk menjaga ruang digital kita agar tetap bersih," kata Johnny.

Isu perlindungan data juga menjadi salah satu prioritas dari Digital Economy Working Group, forum yang merupakan bagian dari Presidensi G20 Indonesia. Perlindungan data termasuk ke dalam pembahasan isu arus data lintas batas negara.

Pada isu tersebut, di DEWG, turut dibahas tata kelola dan manajemen untuk mengatasi kejahatan siber. Kementerian Kominfo, selaku pengampu Digital Economy Working Group G20 mendorong pembahasan tiga isu prioritas, yaitu konektivitas dan pemulihan pascapandemi Covid-19; kecakapan dan literasi digital; dan arus data lintas batas negara.

Selain tata kelola dan manajamen data untuk mengatasi masalah keamanan siber, Johnny mengatakan Indonesia harus memiliki sumber daya manusia (talenta) digital yang memadai supaya bisa menangani ekosistem teknologi secara lebih cepat. "Teknologi dan talenta digital ini perlu kita adopsi untuk memastikan agar ruang digital kita bersih dan bisa bermanfaat bagi pengembangan sektor hilir dari digitalisasi Indonesia," kata Johnny.

Oleh karena itu, Kominfo akan terus meningkatkan kolaborasi dengan berbagai mitra perusahaan teknologi global. Salah satunya dengan perusahaan Cisco, yang disebut Johnny memiliki pilihan teknologi yang canggih.

"Cisco tentu mempunyai teknologinya dan bersama-sama kita akan merumuskan pilihan teknologi yang paling tepat, jangan sampai nanti ruang digital kita itu kotor," kata dia.

Pilihan teknologi dan komitmen dunia usaha yang seperti ini perlu di lsambut dengan baik dalam rangka kolaborasi. Dengan demikian, bisa menghasilkan pilihan teknologi yang tepat untuk Indonesia.

Selama Kongres WEF di Davos, Swiss, Johnny didampingi Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Usman Kansong, dan Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Anang Latif.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA