Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Akademisi Argentina Ini Jadi Mualaf Usai Mendengar dan Menghampiri Suara Adzan

Jumat 22 Apr 2022 04:30 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

Akademisi Argentina Ini Jadi Mualaf Usai Mendengar dan Menghampiri Suara Adzan. Foto:  Azan (ilustrasi)

Akademisi Argentina Ini Jadi Mualaf Usai Mendengar dan Menghampiri Suara Adzan. Foto: Azan (ilustrasi)

Foto: forsil.org
Adzan membuat akademisi Argentina ini tertarik dan menjadi mualaf.

REPUBLIKA.CO.ID,ISTANBUL -- Banyak hal yang mendorong orang untuk masuk Islam dan memutuskan menjadi mualaf. Sementara, bagi Abel Buzarquis (50 tahun), perpindahannya dimulai dari kunjungan ke era Ottoman, Masjid Biru, atau Masjid Sultanahmet, di Istanbul.  

Dia seorang akademisi Argentina yang mengajar psikologi di Buenos Aires. Dan ia menemukan dirinya tertarik pada Islam ketika ia mengunjungi Istanbul lima tahun lalu atas rekomendasi seorang teman. Dia berasal dari keluarga Katolik yang taat dengan keturunan Lebanon. Buzarquis mengaku selalu memiliki keraguan tentang iman orang-orang di sekitarnya sejak kecil.  

Baca Juga

"Saya dilarang Communion karena saya bertanya. Saya bertanya tentang selibat, tentang mengapa mereka tidak membantu orang miskin meskipun gereja memiliki emas tetapi masih meminta umat untuk menyumbang, ketika saya berusia sembilan tahun," kata dia dilansir dari laman Daily Sabah, Kamis (21/4).

Pencarian imannya berubah pada 2017 ketika ia memutuskan untuk mengambil penerbangan panjang ke Spanyol untuk menghadiri program pelatihan. Kemudian singgah di Istanbul atas rekomendasi temannya. 

"Sepertinya sekarang itu adalah tiket sekali jalan. Saya meninggalkan hati saya di sana. Saya tidak berbicara bahasa Turki dan bahasa Inggris saya berkarat, tetapi saya tidak pernah merasa seperti orang asing selama berada di Istanbul," katanya.

Panggilan azan adalah yang pertama yang benar-benar menarik Buzarquis untuk masuk Islam. "Ketika saya pertama kali mendengarnya, saya sedang makan siang. Orang-orang mengatakan kepada saya bahwa Turki adalah 'negara yang sulit' sebelum kunjungan saya dan ketika saya mendengar azan dari pengeras suara, saya pikir itu seperti sirene serangan udara sekitar dan melihat tidak ada yang bergerak sama sekali. Orang-orang menjalani kehidupan mereka," kenangnya.  

Setelah mendengarnya untuk pertama kalinya, dia memutuskan untuk berkunjung ke Masjid Biru terdekat. "Saya berdiri di tengah orang-orang dan saya merasakan sesuatu yang aneh. Saya pikir saya menemukan sesuatu yang telah lama hilang dan mulai menangis," kenangnya.  

Kemudian, dia mendengar adzan lagi. "Seorang pria menepuk bahu saya dan mengangguk untuk pergi ke belakang pagar kayu (sebelum pertemuan jemaah untuk shalat). Saya pergi ke sana bersama turis lain dan mulai mengawasi mereka. Itu hanya pagar kecil yang bisa saya lompati dengan mudah tapi saya merasa ada celah besar yang memisahkan saya dari orang-orang yang berdoa," ujarnya. 

Kunjungannya di Istanbul berlangsung selama empat hari. Akan tetapi dia merasakan dorongan untuk kembali. Setelah kembali ke rumah, Buzarquis mencurahkan waktunya untuk belajar lebih banyak tentang Islam.  

"Saya merasa gelisah dan musik adalah satu-satunya hal yang menenangkan saya. Saya mencari online untuk beberapa musik yang mungkin berhubungan dengan Islam tetapi sebaliknya, saya menemukan versi adzan dan bacaan Alqur'an yang berbeda. Saya mulai mendengarkannya saat bepergian untuk bekerja dan mulai merasa tenang," katanya. 

Kemudian, ia mulai mengunjungi masjid-masjid di Buenos Aires, belajar bahasa Arab dan mengajukan pertanyaan kepada para imam tentang Islam. Segera, dia ke masjid tiga hari sepekan, di mana orang beriman mengajarinya tentang shalat dan zakat, suatu bentuk sedekah dan rukun Islam.  

"Zakat adalah jawaban atas pertanyaan saya tentang iman. Saya melihat cara yang sempurna untuk membantu orang lain dalam zakat," katanya.  

Buzarquis kemudian mulai melakukan shalat dengan orang lain tetapi tanpa syahadat, sumpah yang harus diambil setiap Muslim sebagai salah satu dari lima rukun Islam. "Orang-orang bertanya kepada saya mengapa saya tidak disumpah, tetapi saya mengatakan kepada mereka bahwa hati saya masih belum siap. Setelah saya merasa siap, saya mengambil sumpah pada Januari 2018 dan terus menghadiri sholat berjamaah," katanya.

Perjalanan berikutnya ke Turki semakin memperkuat imannya. Buzurquis mengatakan, dia tidak khawatir akan melewatkan sholat karena ada cukup banyak masjid di Turki. 

"Turki adalah tempat saya mulai serius mempertimbangkan untuk masuk Islam. Ini adalah tempat di mana Islam mengudara. Ini adalah perasaan yang kuat. Ketika saya kembali ke Turki, saya mengunjungi Masjid Biru lagi dan menangis. Saya merasa seperti saya kembali rumah," kata dia.

Setelah perpindahan agama, ia memilih nama baru untuk dirinya sendiri, yakni Abduljalel, atau Hamba Yang Mahatinggi, sebuah kata sifat yang dikaitkan dengan Allah. Pada 2019, ia mendapat kesempatan untuk menghadiri haji, ziarah Muslim yang merupakan rukun Islam lainnya.  

Belakangan ini Buzurquis tidak pernah melepas taqiyahnya, yaitu peci yang dipakai pria Muslim saat melaksanakan salat. "Saya senang menjadi seorang Muslim dan ingin orang lain juga mengetahuinya. Jadi, saya selalu memakai taqiyah," katanya.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA