Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Topan Rai Mengamuk di Filipina, Ratusan Ribu Warga Mengungsi

Jumat 17 Dec 2021 17:38 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

Dalam foto yang dibagikan oleh Penjaga Pantai Filipina ini, tim penyelamat membantu warga di atas banjir yang disebabkan oleh Topan Rai saat mereka dievakuasi ke tempat yang lebih tinggi di Kota Cagayan de Oro, Filipina selatan, Kamis, 16 Desember 2021.

Dalam foto yang dibagikan oleh Penjaga Pantai Filipina ini, tim penyelamat membantu warga di atas banjir yang disebabkan oleh Topan Rai saat mereka dievakuasi ke tempat yang lebih tinggi di Kota Cagayan de Oro, Filipina selatan, Kamis, 16 Desember 2021.

Foto: AP/Aaron Favila/Philippine Goast Guard
Topan Rai memicu banjir bandang dan memaksa ratusan ribu warga Filipina mengungsi

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA – Topan Rai melanda Filipina, Jumat (17/12). Lebih dari 300 ribu penduduk desa di sana mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Topan Rai sedikit melemah setelah bertiup ke darat pada Kamis (16/12) di pantai tenggara negara itu tetapi tetap merusak dengan angin berkelanjutan dengan kecepatan 155 kilometer saat meluncur ke barat menuju provinsi Palawan barat sebelum keluar ke Laut China Selatan. Demikian penjelasan ahli meteorologi.

Baca Juga

Topan Rai memicu banjir bandang dan menumbangkan sejumlah pohon di provinsi selatan serta tengah Filipina. Aliran listrik dan jaringan komunikasi di daerah-daerah terdampak pun terputus. Banyak warga yang terlambat atau tak sempat mengungsi terpaksa harus berlindung di atap rumah mereka masing-masing.

Sejauh ini setidaknya tiga orang dilaporkan meninggal. “Saya belum pernah mengalami keganasan angin seperti itu dalam hidup saya dan kami bahkan tidak tersapu secara langsung,” kata Wali Kota Iloilo Jerry Trenas.

Dia mengungkapkan satu warga di kotanya meninggal akibat bencana tersebut. Dua korban meninggal lainnya dialporkan berada di provinsi Bukidnon selatan. Keduanya kehilangan nyawa setelah masing-masing di antara mereka tertimpa pohon tumbang dan puing-puing. Provinsi Bohol menjadi daerah yang dilintasi langsung topan Rai.

Warga yang tinggal di tepi sungai Loboc harus mengamankan diri ke atap atau lantai dua rumah mereka. Hal itu mereka lakukan karena topan menyebabkan banjir bandang. “Ratusan keluarga terjebak di atap sekarang. Kami membutuhkan perespons pertama. Yang penting sekarang adalah menyelamatkan nyawa,” ujar Gubernur Provinsi Bohol Arthur Yap.

Yap meminta sukarelawan dari daerah lain membantu proses penyelamatan atau evakuasi warga di provinsinya. Juru bicara kepresidenan Filipina Karlo Nograles mengungkapkan lebih dari 332 ribu warga yang tinggal di desa-desa berisiko tinggi dievakuasi saat topan mendekat dari Samudra Pasifik. Hampir 15 ribu orang ditempatkan di pusat-pusat evakuasi.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA