Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Pemda Kini Bisa Alokasikan Anggaran Bantu Pesantren

Rabu 15 Sep 2021 16:42 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemda Kini Bisa Alokasikan Anggaran Bantu Pesantren. Ilustrasi Pondok Pesantren

Pemda Kini Bisa Alokasikan Anggaran Bantu Pesantren. Ilustrasi Pondok Pesantren

Foto: ANTARA/NOVRIAN ARBI
Pendanaan tersebut dialokasikan melalui mekanisme hibah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan pemerintah daerah kini bisa mengalokasikan anggaran untuk membantu pesantren. Menurut dia, ketentuan ini diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 82/ 2021 tentang Pendanaan Penyelenggaraan Pesantren per 2 September 2021 yang baru ditandatangani Presiden Joko Widodo.

Menurut dia, ini adalah langkah positif yang membuat pemerintah daerah tidak ragu mengalokasikan anggaran untuk pesantren. “Selama ini, ada keraguan sebagian pemerintah daerah lantaran pos pendidikan keagamaan dianggap sebagai urusan pusat atau Kemenag,” kata dia dalam keterangan tertulis, Selasa (14/9).

Baca Juga

Dia menjelaskan pada Pasal 9 beleid itu disebutkan pemerintah daerah dapat membantu pendanaan penyelenggaraan pesantren melalui APBD sesuai kewenangannya. Pendanaan tersebut, kata Menteri Yaqut, dialokasikan melalui mekanisme hibah, baik untuk membantu penyelenggaraan fungsi pendidikan, dakwah, maupun pemberdayaan masyarakat.

“Sekarang tidak ada alasan lagi bagi Pemda untuk tidak mengalokasikan anggaran secara khusus untuk membantu pesantren,” ucap dia.

Dia berharap Perpres ini bisa meningkatkan kualitas pendidikan pesantren. Selain dari pemerintah daerah, Pasal 4 aturan baru ini juga membuka sumber dana pesantren dana abadi yang bersumber dari dana abadi pendidikan. Menteri Yaqut akan segera berkoordinasi dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk membahas mekanisme, alokasi maupun prioritas program dana abadi pendidikan.

https://www.aa.com.tr/id/nasional/pemerintah-daerah-bisa-alokasikan-anggaran-bantu-pesantren/2364416

sumber : Anadolu Agency
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA