Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Uni Eropa Desak Tunisia Hormati Konstitusional Demokratis

Selasa 27 Jul 2021 12:22 WIB

Red: Nur Aini

Uni Eropa pada Senin (26/7) menyerukan penghormatan terhadap konstitusi, institusi, dan supremasi hukum di Tunisia

Uni Eropa pada Senin (26/7) menyerukan penghormatan terhadap konstitusi, institusi, dan supremasi hukum di Tunisia

Jubir Komisi Uni Eropa meminta masyarakat Tunisia untuk tetap tenang

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Uni Eropa pada Senin (26/7) menyerukan penghormatan terhadap konstitusi, institusi, dan supremasi hukum di Tunisia, di mana presiden negara itu memberhentikan perdana menteri dan menskors parlemen.

“Kami mengikuti perkembangan terbaru di Tunisia. Kami menyerukan kepada semua aktor Tunisia untuk menghormati konstitusi, institusinya, dan supremasi hukum,” kata Nabila Massrali, juru bicara Komisi Uni Eropa, mengatakan kepada Anadolu Agency.

Baca Juga

"Kami juga meminta masyarakat untuk tetap tenang dan menghindari segala bentuk kekerasan untuk menjaga stabilitas negara," kata dia.

Presiden Tunisia Kais Saied pada Ahad malam (25/7) membubarkan pemerintahan Perdana Menteri Hichem Mechichi, membekukan parlemen, dan mengambil alih otoritas eksekutif dengan bantuan perdana menteri baru. Presiden juga mempersilahkan tentara turun ke jalanan di ibu kota setelah berkonsultasi dengan Perdana Menteri Tunisia Hichem Mechichi dan Ketua Parlemen Rached Ghannouchi.

Menurut koresponden Anadolu Agency, militer dan polisi Tunisia mendirikan penghalang di jalan-jalan menuju parlemen di ibu kota Tunis untuk memisahkan antara pendukung dan penentang presiden Tunisia. Bentrokan meletus antara oposisi dan pendukung presiden di tengah bentrokan dan lempar batu di sekitar markas parlemen. Sejumlah orang mengalami cedera dalam insiden kekerasan tersebut.

Pasukan menghalau upaya puluhan lawan untuk memanjat gerbang gedung parlemen. Pendukung gerakan Ennahda - yang memegang 53 kursi di 217 anggota parlemen - mengecam keputusan Saied sebagai "kudeta" terhadap legitimasi dan revolusi.

Dalam pidatonya Ahad, Presiden Saied mengatakan dia akan menangguhkan kekebalan semua anggota parlemen dan mengambil alih kantor kejaksaan. Dia mengklaim bahwa dia telah mengambil keputusan setelah berkonsultasi dengan perdana menteri dan Ketua Parlemen Rached Ghannouchi.

Tunisia telah mengalami krisis yang mendalam sejak 16 Januari, ketika PM al-Masyisyi mengumumkan perombakan kabinet tetapi Saied menolak untuk mengadakan upacara pelantikan menteri baru. Tunisia juga menghadapi dampak penyebaran virus Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya di sebagian besar negara bagian, menyebabkan penyebaran virus yang cepat.

Tunisia dipandang sebagai satu-satunya negara Arab yang berhasil melakukan transisi demokrasi di antara negara-negara Arab lainnya yang juga menyaksikan revolusi rakyat yang menggulingkan rezim yang berkuasa, termasuk Mesir, Libya, dan Yaman.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/uni-eropa-desak-tunisia-hormati-tatanan-konstitusional-demokratis/2315099
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA