Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Bangga Buatan Lokal, Khamenei Disuntik Vaksin Produksi Iran

Jumat 25 Jun 2021 17:58 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Teguh Firmansyah

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei

Foto: EPA-EFE/SUPREME LEADER OFFICE
Khamenei menyatakan ketidakpercayaannya dengan vaksin Covid Amerika dan Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Pemimpin Tertinggi Iran, Ali Khamenei telah menerima vaksin virus Corona pertama yang dikembangkan oleh pemerintah, Jumat (25/6). Dia mengaku tidak tertarik mengambil vaksin buatan luar negeri karena menurutnya lebih baik menunggu vaksin Iran. Menurutnya, seseorang harus bangga dengan kehormatan nasional sendiri.

Seperti dilansir dari Al Arabiya, pada Januari, Khamenei melarang impor vaksin Amerika dan Inggris sebagai sebuah cerminan ketidakpercayaan terhadap Barat. Perusahaan farmasi Iran Shifafarmed membuat vaksin COV-Iran Barekat berdasarkan virus yang dinonaktifkan. Studi keamanan dan efektivitasnya dimulai pada akhir Desember.

Izin otorisasi darurat disetujui pekan lalu setelah negara itu, yang merupakan negara yang paling terpukul di Timur Tengah, menghadapi masalah dalam mengimpor cukup vaksin. Iran belum mempublikasikan data tentang kemanjuran vaksin, tetapi mengklaim bahwa orang yang mendapatkan suntikan buatan sendiri memiliki sekitar 85 persen kekebalan terhadap virus mematikan itu.

Para pejabat Iran mengatakan jumlah kematian akibat Covid-19 bertambah 115 menurut data terakhir. Ini menjadikan total kasus di negara itu sebanyak 83.588 sejak pandemi pecah tahun lalu.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Sima Sadat Lari mengatakan 10.820 kasus baru yang dikonfirmasi terdaftar pada periode yang sama, sehingga totalnya menjadi 3.150.949. Setidaknya 1.397 orang tetap dirawat di rumah sakit karena virus.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA