Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Laporan: Iran Gagalkan Sabotase ke Badan Energi Atom

Rabu 23 Jun 2021 21:02 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

 Foto satelit dari Planet Labs Inc. menunjukkan fasilitas nuklir Natanz Iran pada hari Rabu, 14 April 2021.

Foto satelit dari Planet Labs Inc. menunjukkan fasilitas nuklir Natanz Iran pada hari Rabu, 14 April 2021.

Foto: ap/Planet Labs Inc.
Operasi itu tidak menimbulkan kerusakan atau korban jiwa.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Media Iran melaporkan, operasi sabotase terhadap Organisasi Energi Atom Iran (IAEO) telah gagal. Operasi itu tidak menimbulkan kerusakan atau korban jiwa. Pada Rabu (23/6) the Jerusalem Post melaporkan pihak berwenang Iran masih menyelidiki insiden ini.

Pada Juli 2020 dan April 2021 Iran dianggap berbohong ke media internasional mengenai kecilnya dampak operasi sabotase di fasilitas nuklir mereka di Natanz. Di kedua kasus itu, Pemerintah Iran mengeklaim kerusakan sabotase kecil dan itu adalah insiden yang rutin.

Setelah media internasional melaporkan kerusakan yang sebenarnya, Iran baru mengakui sabotese itu menyebabkan program sentrifugal pengayaan uranium mundur beberapa hari.

The Jerusalem Post melaporkan, kedua operasi itu dikaitkan dengan badan intelijen Israel, Mossad. Perkembangan mengenai fasilitas IAEO menjadi isu yang sensitif saat ini bagi Iran.

Secara terpisah, Amerika Serikat dan kekuatan dunia lainnya baru menyelesaikan putaran keenam negosiasi kesepakatan nuklir di Wina. Belum ada jadwal untuk pertemuan berikutnya.Tetapi masih ada perbedaan yang jelas antara pihak yang bernegosiasi.

Insiden sabotase ini dinilai dapat merusak posisi negosiasi Iran atau kepercayaan semua pihak.  Insiden sabotase ini terjadi beberapa hari setelah pembangkit listrik tenaga nuklir Bushehr tiba-tiba mati.

Kantor berita Fars melaporkan IAEO mengatakan, kerusakan teknis membuat pembangkit listrik itu harus tutup sementara dan memutus jaringan dari jaringan listrik nasional. IAEO mengatakan pembangkit listrik itu akan kembali beroperasi dalam hitungan hari.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA