Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Peta Baru Aliansi Dunia Islam, Negara Teluk dan Turki?

Rabu 02 Dec 2020 19:41 WIB

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Peta aliansi negara-negara Islam sangat dinamis. Bendera Pakistan.

Peta aliansi negara-negara Islam sangat dinamis. Bendera Pakistan.

Foto: EPA
Peta aliansi negara-negara Islam sangat dinamis

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Meningkatnya ketegangan antara Pakistan dan sekutu Arabnya, yakni Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) lebih dari sekadar persaingan dengan negara-negara Teluk yang secara oportunistik menargetkan pasar India. Tujuan pasar yang dinilai jauh lebih menguntungkan. 

Inti dari ketegangan ini berpotensi mempersulit pemulihan ekonomi Pakistan. Serta kemampuan India untuk meningkatkan kapasitas negara-negara Teluk untuk melindungi taruhan mereka di tengah ketidakpastian tentang kelanjutan komitmen Amerika Serikat (AS) terhadap keamanan regional. 

Dalam tulisan analisis James M Dorsey yang dipublikasikan laman Eurasia Review pada Rabu (2/12). Dijelaskan bahwa India adalah anggota kunci Quadrilateral Security Dialogue (Quad) yang juga mencakup Amerika Serikat, Australia, dan Jepang yang dapat memainkan peran dalam arsitektur keamanan regional yang lebih multilateral di Teluk.

Baca Juga

Aliansi itu dirancang sebagai tulang punggung strategi Indo-Pasifik yang dimaksudkan untuk melawan China di sebagian besar wilayah maritim Asia. Negara-negara Teluk tidak mungkin memihak, tetapi tetap ingin memastikan bahwa mereka mempertahankan hubungan dekat dengan kedua sisi kesenjangan yang semakin meluas. 

Ketegangan yang meningkat dengan Pakistan juga merupakan iterasi terbaru dari pertempuran global untuk kekuatan Muslim moderat yang mengadu Arab Saudi dan UEA melawan Turki, Iran, dan pemain Asia seperti Nahdlatul Ulama Indonesia, gerakan Islam terbesar di dunia.  

Kombinasi geopolitik domestik mempersulit upaya negara-negara mayoritas Muslim di Asia untuk berjalan di garis tengah. Pakistan, rumah bagi minoritas Muslim Syiah terbesar di dunia telah menjangkau Turki sambil berusaha menyeimbangkan hubungan dengan tetangganya, Iran.

Tekanan berlipat ganda

Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan, baru-baru ini menuduh bahwa Amerika Serikat dan satu negara anonim lainya, mendesaknya untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel.

Media Pakistan dan Israel menyebut Arab Saudi sebagai negara anonim. Mewakili negara Muslim terpadat kedua di dunia, pengakuan Pakistan mengikuti jejak UEA dan Bahrain disebut akan menjadi signifikan. Pakistan dua kali dalam setahun terakhir mengisyaratkan keretakan yang semakin lebar dengan Arab Saudi. 

Khan telah merencanakan untuk berpartisipasi setahun yang lalu dalam pertemuan puncak Islam yang diselenggarakan Malaysia dan dihadiri para pengkritik Arab Saudi yaitu Turki, Iran, dan Qatar. Perdana Menteri Pakistan membatalkan partisipasinya pada saat-saat terakhir di bawah tekanan Arab Saudi. 

Baru-baru ini, Pakistan kembali menantang kepemimpinan Arab Saudi di dunia Muslim ketika Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi mengeluh tentang kurangnya dukungan dari Organisasi Kerjasama Islam (OKI) yang didominasi Arab Saudi. Menurut Pakistan kurang dukungan dari OKI untuk Pakistan dalam menghadapi konflik dengan India atas Kashmir. 

OKI mengelompokkan 57 negara mayoritas Muslim di dunia. Qureshi menyarankan bahwa negaranya akan mencari dukungan di luar wilayah kerajaan. 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, dalam kunjungannya ke Pakistan awal tahun ini, berulang kali menegaskan kembali dukungan negaranya untuk Pakistan dalam sengketa Kashmir. 

Dengan menantang Arab Saudi secara terbuka, Qureshi menghantam negara kerajaan itu di tempat yang paling menyakitkan saat berusaha memperbaiki citranya yang ternoda tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, manuver untuk mengambil langkah yang tepat dengan masuknya pemerintahan Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden dan menangkis tantangan kepemimpinannya di dunia Muslim. 

Pakistan tidak membantu dirinya sendiri. Tapi baru-baru ini gagal memastikan bahwa hal itu akan dihapus dari daftar abu-abu Satuan Tugas Aksi Keuangan, badan pengawas keuangan anti-pencucian uang dan terorisme internasional, meskipun ada kemajuan dalam infrastruktur dan penegakan hukum negara itu. 

Daftar abu-abu menyebabkan kerusakan reputasi dan membuat investor asing dan bank internasional lebih berhati-hati dalam berurusan dengan negara-negara yang belum diberikan tagihan kesehatan yang bersih.

Menanggapi tantangan Qureshi, Arab Saudi menuntut Pakistan membayar kembali pinjaman sebesar 1 miliar dolar Amerika Serikat yang diberikan untuk membantu negara Asia Selatan meringankan krisis keuangannya. Kerajaan Arab Saudi juga telah berlarut-larut dalam memperbarui fasilitas kredit minyak senilai 3,2 miliar dolar AS yang berakhir pada Mei.   

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA