Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Kuartal III, Elnusa Bukukan Pendapatan Rp 5,76 Triliun

Selasa 01 Dec 2020 07:36 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Anak Perusahaan PT Elnusa Tbk (Elnusa), PT Elnusa Fabrikasi Konstruksi rampungkan fabrikasi Hydraulic Workover unit terbaru untuk dukung produksi migas nasional. Unit dengan nama Elnusa Hydraulic Rig 14 atau EHR-14, merupakan unit ketiga yang sepenuhnya difabrikasi oleh anak bangsa.

Anak Perusahaan PT Elnusa Tbk (Elnusa), PT Elnusa Fabrikasi Konstruksi rampungkan fabrikasi Hydraulic Workover unit terbaru untuk dukung produksi migas nasional. Unit dengan nama Elnusa Hydraulic Rig 14 atau EHR-14, merupakan unit ketiga yang sepenuhnya difabrikasi oleh anak bangsa.

Foto: Pertamina
Elunas turut mendapatkan efek triple shock akibat pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Elnusa Tbk (ELSA) pada kuartal III tahun ini membukukan pendapatan sebesar Rp 5,76 triliun. Pendapatan ini turun 2,7 persen jika dibandingkan periode lalu yang sebesar Rp 5,97 triliun.

Direktur Keuangan Elnusa Hery Setiawan menyampaikan, sebagai perusahaan yang bergerak di bidang jasa migas, Elnusa turut merasakan efek triple shock yaitu penurunan harga minyak dunia, penurunan konsumsi bahan bakar minyak (BBM), dan fluktuasi kurs rupiah. Penurunan pendapatan ini kemudian turun menggerus laba perusahaan dari Rp 238 miliar menjadi Rp 187 miliar.

"Penurunan laba turut disebabkan oleh adanya beberapa pelanggan ELSA yang meminta pengurangan tarif jasa migas seiring harga minyak dunia yang terkoreksi. Volume pekerjaan jasa migas sebenarnya tetap naik, tapi dengan service rate yang terdiskon,” ujar Hery dalam paparan publik, Senin (30/11).

Baca Juga

Ia merinci, pada kuartal III tahun ini pendapatan perusahaan ditopang dari bisnis jasa distribusi dan logistik energi dengan porsi 51 persen. Selain itu, jasa hulu migas sebesar 43 persen dan jasa penunjang energi sebesar 7 persen.

“Konsumsi BBM nasional terkoreksi selama pandemi Covid-19, sehingga bisnis kami di bidang distribusi dan logistik energi terganggu,” ungkap Hery.

Hery menyampaikan, pihaknya dapat menjaga kinerja keuangan ELSA di sisa tahun ini, termasuk untuk segmen bisnis distribusi dan logistik energi.

Hanya memang, ia mengaku bahwa pendapatan ELSA secara umum kemungkinan besar dapat lebih rendah dibandingkan capaian tahun lalu. “Untuk laba bersih, kami masih optimistis bisa mencapai di atas Rp 200 miliar,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA