Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sejarah Hari Ini: 900 Orang Bunuh Diri Massal

Rabu 18 Nov 2020 08:20 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Racun sianida. Pada 18 November 1978 ratusan pengikut sekte Kristen Peoples Temple bunuh diri massal dengan menelan minuman yang dicampur sianida. Ilustrasi.

Racun sianida. Pada 18 November 1978 ratusan pengikut sekte Kristen Peoples Temple bunuh diri massal dengan menelan minuman yang dicampur sianida. Ilustrasi.

Foto: ist
Pada 18 November 1978 ratusan pengikut sekte Kristen Peoples Temple bunuh diri massal

REPUBLIKA.CO.ID, GEORGETOWN - Pada 18 November 1978, pendiri sekte Kristen Peoples Temple, Jim Jones, memimpin ratusan pengikutnya untuk bunuh diri massal di kota kecil di Guyana, Amerika Selatan. Para pengikut Jones rela menelan minuman yang dicampur sianida dan beberapa lainnya dipaksa menelan sianida dengan todongan pistol.

Dilansir laman History, korban tewas terakhir di Jonestown hari itu adalah 909 orang. Sepertiga dari mereka yang tewas adalah anak-anak.

Jones memerintahkan semua orang untuk berkumpul di paviliun utama dan melakukan apa yang dia sebut sebagai "tindakan revolusioner." Anggota termuda dari Peoples Temple adalah yang pertama meninggal, karena orang tua dan perawat menggunakan jarum suntik untuk menjatuhkan campuran sianida, obat penenang, dan jus buah bubuk ke tenggorokan anak-anak.

Orang dewasa kemudian berbaris untuk minum ramuan yang dicampur racun sementara penjaga bersenjata mengepung paviliun. Ketika pejabat Guyana tiba di kompleks Jonestown keesokan harinya, mereka menemukan ratusan mayat. Banyak orang tewas dengan tangan merangkul satu sama lain.

Beberapa penduduk berhasil melarikan diri ke hutan ketika bunuh diri terjadi. Sementara setidaknya puluhan lebih anggota Peoples Temple, termasuk beberapa putra Jones, selamat karena mereka berada di bagian lain Guyana pada saat itu. Jim Jones dikatakan mengalami luka tembak di pelipis kanan yang diyakini akibat ulahnya sendiri.

Jim Jones adalah seorang gerejawan kharismatik yang mendirikan Peoples Temple di Indianapolis pada 1950-an. Dia berkhotbah menentang rasisme, dan kongregasinya yang terintegrasi menarik banyak orang Afrika-Amerika. Pada 1965, dia memindahkan kelompoknya ke Kalifornia Utara, menetap di Ukiah, dan setelah 1971 di San Francisco.

Pada 1970-an, gerejanya dituduh oleh media melakukan penipuan keuangan, pelecehan fisik terhadap anggotanya, dan penganiayaan anak-anak. Menanggapi kritik yang memuncak, Jones yang semakin paranoid mengundang jemaatnya untuk pindah bersamanya ke Guyana, di mana dia berjanji mereka akan membangun utopia sosialis.

Tiga tahun sebelumnya, sekelompok kecil pengikutnya telah melakukan perjalanan ke negara kecil itu untuk mendirikan apa yang akan menjadi Jonestown di sebidang hutan. Namun Jonestown ternyata bukan surga yang dijanjikan pemimpin mereka.

Baca Juga

Anggota kuil bekerja selama berhari-hari di ladang dan menjadi sasaran hukuman berat jika mereka mempertanyakan otoritas Jones. Paspor mereka disita, surat-surat mereka disensor ke rumah, dan para anggota didorong untuk saling memberi informasi dan dipaksa untuk menghadiri pertemuan yang panjang dan larut malam.

Jones yakin pemerintah AS dan pihak lainnya akan menghancurkannya. Dia meminta anggota Peoples Temple untuk berpartisipasi dalam latihan bunuh diri tiruan di tengah malam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA