Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Wabah Besar Berpotensi Melanda Usai Pengendalian Covid-19

Selasa 10 Nov 2020 13:15 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi flu .

Ilustrasi flu .

Foto: Republika/Mardiah
Wabah besar tertunda lantaran adanya intervensi non medis saat pengendalian covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran COVID-19 melalui intervensi non-farmasi (NPI) seperti pemakaian masker dan jarak sosial menjadi senjata ampuh melawan covid-19. Tindakan ini juga telah sangat mengurangi kejadian banyak penyakit lain, termasuk influenza dan virus pernapasan (RSV).

Studi terbaru menunjukkan bahwa penurunan infeksi saluran pernapasan umum saat ini, mungkin hanya menunda kejadian wabah di masa depan. Menurut sebuah studi oleh para peneliti Universitas Princeton, penurunan jumlah kasus beberapa patogen pernapasan telah diamati baru-baru ini di banyak lokasi global. Pengurangan kasus ini dapat diartikan sebagai efek samping positif dari pencegahan COVID-19, kenyataannya jauh lebih kompleks.

Baca Juga

"Hasil kami menunjukkan bahwa kerentanan terhadap penyakit lain ini, seperti RSV dan flu, dapat meningkat saat NPI ada, yang mengakibatkan wabah besar saat mulai beredar lagi," ujar penulis pertama studi Rachel Baker, peneliti asosiasi di High Meadows Environmental Institute (HMEI) di Universitas Princeton.

Peneliti menemukan bahwa NPI dapat menyebabkan peningkatan RSV di masa depan. Infeksi virus endemik di Amerika Serikat dan penyebab utama infeksi saluran pernapasan bawah pada bayi. Namun, efeknya tidak seperti yang terlihat untuk influensa.

 

"Meskipun lintasan terperinci dari RSV dan influenza di tahun-tahun mendatang akan rumit, ada tren yang jelas dan menyeluruh yang muncul ketika seseorang berfokus pada beberapa efek penting NPI dan dinamika penyakit musiman," kata rekan penulis Gabriel Vecchi, Princeton profesor geosains dan Institut Lingkungan High Meadows.

Para peneliti menggunakan model epidemiologi berdasarkan data RSV historis. Ilmuwan mengamati penurunan kasus RSV baru-baru ini untuk memeriksa kemungkinan dampak NPI COVID-19 pada wabah RSV di masa depan di Amerika Serikat dan Meksiko.

Mereka menemukan bahwa bahkan jangka waktu yang relatif singkat dari pengukuran NPI dapat menyebabkan wabah RSV yang besar di masa depan. Wabah ini sering tertunda setelah periode NPI berakhir, dengan kasus puncak diproyeksikan terjadi di banyak lokasi pada musim dingin 2021-2022.

"Sangat penting untuk mempersiapkan kemungkinan risiko wabah di masa depan ini dan untuk memperhatikan keseluruhan infeksi yang dipengaruhi oleh COVID-19 NPI," kata Baker.

Para peneliti juga mempertimbangkan implikasi COVID-19 NPI untuk wabah influenza musiman. Ilmuwan menemukan hasil yang secara kualitatif mirip dengan RSV. Namun, dinamika influenza jauh lebih sulit untuk diproyeksikan karena evolusi virus, yang mendorong ketidakpastian tentang galur yang beredar di masa mendatang dan kemanjuran vaksin yang tersedia.

Untuk influenza, vaksin bisa membuat perbedaan besar. Selain itu, dampak NPI pada evolusi influenza tidak jelas tetapi berpotensi sangat penting.

"Penurunan kasus influenza dan RSV serta kemungkinan peningkatan di masa mendatang yang kami proyeksikan, bisa dibilang merupakan dampak global terluas dari NPI di berbagai penyakit manusia yang pernah kami lihat," kata peneliti Bryan Grenfell.

Menurutnya, NPI bisa memiliki dampak jangka panjang yang tidak diinginkan pada dinamika penyakit lain yang serupa dengan dampak pada kerentanan yang diproyeksikan untuk RSV.

Efek serupa dari NPI terkait pandemik pada patogen lain diamati setelah pandemi influenza 1918. Data historis campak dari London menunjukkan pergeseran dari siklus tahunan ke wabah dua tahunan setelah periode tindakan pengendalian yang diterapkan pada waktu itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA