Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Rabu 28 Oct 2020 00:07 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Agus Yulianto

Refly Harun

Refly Harun

Foto: Republika/ Wihdan
Polri akan memeriksa dua akun YouTube tempat Gus Nur menyampaikan pernyataannya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Hukum Tata Negara Refly Harun menyatakan siap diperiksa terkait kasus dugaan pelanggaran UU ITE yang melibatkan pendakwah Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur. "Kewajiban saya untuk memberikan keterangan kalau diminta," kata Refly Harun saat dikonfirmasi Republika.co.id melalui pesan singkat, Selasa (27/10).

Refly Harun memiliki akun YouTube pribadi yang kerap mengomentari isu terkini. Unggahan video Refly berbincang dengan Gus Nur merupakan salah satu dari dua video di mana Gus Nur dianggap melontarkan pernyataan yang dianggap menyinggung Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cirebon.

Saat berbincang dengan Refly Harun dalam sebuah video yang diunggah di channel youtubenya, Gus Nur menganalogikan NU dengan sebuah bus yang mempunyai sopir, kernet, dan penumpang yang tidak sesuai dengan marwah organisasi ini.

"Setelah rezim ini lahir, tiba-tiba 180 derajat berubah. Saya ibaratkan NU sekarang seperti bus umum sopirnya mabuk, kondekturnya teler, kernetnya juga begitu, dan penumpangnya kurang ajar semua. Perokok juga, nyanyi juga, buka aurat juga, dangdutan juga. Jadi kesucian NU yang selama ini saya kenal itu enggak ada sekarang ini," kata Gus Nur dalam video yang diunggah Refly.

Kemungkinan pemeriksaan atas Refly sendiri diungkapkan oleh Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono. Awi mengatakan, akan memeriksa dua akun YouTube tempat Gus Nur menyampaikan pernyataannya, yakni akun Munjiat dan Refly Harun.

"Siapa yang merekam, siapa yang mengedit, siapa yang mengundang atau meng-upload, semuanya akan dipanggil. Ada dua (akun) itu, semua diperiksa oleh penyidik," kata Awi, Selasa (27/10).

Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri sendiri telah resmi menetapkan Gus Nur sebagai tersangka. Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Gus Nur langsung ditahan selama 20 hari dan segera dilimpahkan ke Jaksa Penuntut Umum (JPU).

"Ditahan selama 20 hari di Rutan Bareskrim,"  ujar Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono dalam keterangannya, Ahad (25/10).

Menurut Argo, Gus Nur dilaporkan ke polisi oleh Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cirebon Aziz Hakim Syaerozi. Gus Nur ditangkap pada Sabtu (24/10) dini hari di kediamannya di Malang, Jawa Timur. Penangkapan terhadap Gus Nur ini sempat menuai protes dari pihak Gus Nur. 

Argo pun mempersilakan kuasa hukum yang bersangkutan untuk mengajujan praperadilan. "Kalau (penangkapannya) dianggap kurang pas atau berlebihan silakan ajukan praperadilan," kata Argo.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA