Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Azerbaijan dan Armenia Saling Tuduh Jadi Pemicu Pertempuran

Senin 28 Sep 2020 15:47 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Bentrokan antara Armenia dan Azerbaijan pada Ahad (27/9) menewaskan militer dan sipil.

Bentrokan antara Armenia dan Azerbaijan pada Ahad (27/9) menewaskan militer dan sipil.

Foto: EPA
Azerbaijan dan Armenia bentrok di wilayah sengketa, NAgorno-Karabakh

REPUBLIKA.CO.ID, BAKU -- Pada Ahad (27/9), bentrokan terbaru terjadi di wilayah yang diperebutkan Azerbaijan dan Armenia, yakni Nagorno-Karabakh. Kedua negara saling tuduh siapa pihak yang memicu permusuhan. 

Wilayah Nagorno-Karabakh menjadi sengketa utama dalam hubungan dingin antara Yerevan dan Baku selama lebih dari tiga dekade. Pertempuran di Nagorno-Karabakh terus meningkat.

Armenia dan pihak berwenang di Republik Artsakh memproklamirkan diri mengendalikan daerah itu dan memutuskan untuk mengumumkan darurat militer dan memulai mobilisasi prajurit cadangan. Sementara itu, Baku juga telah mengumumkan darurat militer dan mengumumkan jam malam di beberapa bagian negara itu.

Baca Juga

Seperti dikutip laman Sputnik, otoritas Armenia dan Azerbaijan telah membuat klaim yang bertentangan tentang apa yang memulai eskalasi pada Ahad waktu setempat. Menurut pihak Azeri, pasukan pertahanan diri dari Artsakh (nama pihak Armenia untuk Nagorno-Karabakh), secara spontan memulai serangan artileri massal di permukiman dan posisi militer Azerbaijan di sepanjang garis kontak, yang menyebabkan korban sipil dan militer.

Pihak Armenia mengatakan Azerbaijanlah yang memicu pertempuran dengan meluncurkan rudal massal, artileri, dan serangan udara ke sasaran di dalam Nagorno-Karabakh sehingga mendorong pasukan pertahanan diri setempat untuk merespons. Pada Jumat (25/9), atau dua hari sebelum pertempuran dimulai, Armenia dan Azerbaijan saling menuduh membangun kekuatan di sepanjang perbatasan antara kedua negara. Sepekan sebelumnya, pada 19 September, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan bahwa ia menilai secara negatif situasi seputar negosiasi dengan Armenia tentang masalah Nagorno-Karabakh. "Dalam praktiknya, proses negosiasi tidak terjadi," ujar Presiden Aliyev.

Militer Armenia dan Azerbaijan bentrok langsung selama beberapa pekan pada Juli. Bentrokan terjadi dalam pertempuran di beberapa ratus kilometer dari Nagorno-Karabakh, dan menyebabkan kematian 12 tentara Azeri, termasuk seorang mayor jenderal, dan enam tentara Armenia. Kedua belah pihak saling menyalahkan atas gejolak itu, dan keduanya mengklaim kemenangan.

Sama seperti saat membuat klaim yang bertentangan tentang siapa yang memulai bentrokan, pejabat Armenia dan Azerbaijan telah memberikan pernyataan yang kontradiktif tentang pertempuran yang telah terjadi. Menurut pihak Armenia, sepuluh prajurit Artsakh dan dua warga sipil, termasuk seorang anak kecil, tewas dalam penembakan Azeri, yang dikatakan termasuk serangan di daerah sipil yang melukai lebih dari 10 orang.  

Yerevan mengatakan unit pertahanan diri Artsakh telah menghancurkan setidaknya sepuluh tank Azeri dan kendaraan lapis baja, empat helikopter, dan 15 drone. Sementara pihak Azeri mengatakan telah menghancurkan 12 sistem anti-pesawat Armenia, dan kehilangan satu helikopter.  

Azerbaijan menyebut jumlah yang tidak ditentukan dari korban dan luka-luka di antara militer, serta 19 korban sipil menyusul dugaan penembakan Armenia yang menurutnya mendorongnya untuk melancarkan serangan balasan. Kedua belah pihak telah merilis rekaman yang tidak diautentikasi dari perangkat keras militer musuh yang dihancurkan.

Rekaman Armenia diduga menunjukkan serangan terhadap tank Azerbaijan, sementara video angkatan bersenjata Azeri diduga menunjukkan posisi bercokol Armenia yang dihancurkan dalam serangan udara. Seorang asisten Presiden Aliyev menuduh Armenia menyebarkan disinformasi dengan video tank, yang menunjukkan bahwa itu adalah rekaman lama yang tidak mencerminkan kenyataan di lapangan. Pertempuran di Nagorno-Karabakh telah mendorong Armenia untuk memberlakukan darurat militer dan mengumumkan mobilisasi besar-besaran tentara cadangan di bawah usia 55 tahun. 

Pihak berwenang Azerbaijan mengatakan bahwa mereka tidak melihat perlunya mobilisasi skala penuh pada saat ini. Relawan yang ingin direkrut dilaporkan telah berbondong-bondong ke pusat perekrutan di kedua negara.

Pada Ahad sore, militer Azeri mengatakan telah menguasai enam desa dan sejumlah ketinggian strategis di Nagorno-Karabakh. Pasukan pertahanan diri Artsakh menolak klaim ini. Pihaknya menyebutnya sebagai provokasi informasi lain oleh mesin propaganda Azerbaijan.

Dalam pidatonya pada Ahad sore waktu setempat, Perdana Menteri Armenia Pashinyan memperingatkan bahwa perang skala besar di Kaukasus Selatan, di ambang batas dipegang, dapat memiliki konsekuensi yang paling tidak terduga dan meluas ke luar kawasan, memperoleh skala yang mengancam keamanan dan stabilitas internasional. 

"Rakyat Armenia siap berperang, karena mereka selalu menyadari bahwa Armenophobia, permusuhan dan kebencian yang ditanamkan di Azerbaijan tidak dapat mengarah pada hal lain. Armenia adalah penjamin keamanan dan kemerdekaan Artsakh, dan akan menggunakan potensi yang dimilikinya rakyat dan negara untuk melindungi perbatasan tanah air," kata Pashinyan.

Dalam pidatonya juga pada Ahad, Presiden Azerbaijan Aliyev memperingatkan bahwa provokasi militer Armenia, yang telah menyebabkan kerugian di antara militer Azerbaijan dan penduduk sipil. "Ini tidak akan dibiarkan tidak terjawab," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA