Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Menapak Jalan Panjang Kemuliaan Islam di Pakistan

Senin 17 Aug 2020 10:43 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil

Menapak Jalan Panjang Kemuliaan Islam di Pakistan. Foto: Masjid Badshahi, Lahore Pakistan.

Menapak Jalan Panjang Kemuliaan Islam di Pakistan. Foto: Masjid Badshahi, Lahore Pakistan.

Foto: Muhammad SUbarkah
Jalan menuju Tanah Air Islam di Pakistan akan menemui jalan panjang.

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD -- Aktivis berusia 73 tahun dari Center for Muslim Affairs, Jahangir Mohammed, menyampaikan pandangannya dalam sebuah artikel di 5 Pillars. Dia menengok kembali sejarah kelangsungan hidup Pakistan saat melawan rintangan, perang, dan status tenaga nuklir. Dia berpendapat bahwa jalan menuju tanah air Islam yang mulia dari para pendiri negara akan panjang dan sulit, tetapi itu masih memungkinkan.

Pada 14 Agustus 1947, migrasi massal terbesar yang pernah terjadi di dunia mengarah pada pembentukan negara Muslim baru Pakistan pada akhir 100 tahun pendudukan Inggris langsung di India. India menjadi dua negara dengan Muslim terpecah di antara mereka, bersama dengan dua visi dan cita-cita politik Muslim yang bersaing.

Di satu sisi adalah visi Dr Allama Mohammed Iqbal dan gagasannya tentang negara / tanah air Islam yang terpisah (modelnya adalah Negara Islam di Medina "Riasat Medina") untuk melindungi Muslim. Di sisi lain adalah model "nasionalisme gabungan" dari koeksistensi ulama Hussain Ahmad Madani.

Kemungkinan ditumpuk melawan negara baru Pakistan yang bertahan, dan tentu saja tidak selama 73 tahun. Mungkin pencapaian besar Pakistan dalam periode ini adalah kelangsungan hidupnya yang dimulai dengan banyak kerugian.

Betapa tidak, Pakistan berisi populasi besar dari kelompok etnis yang berbeda yang selama satu abad nasionalisme pada akhirnya akan mengidentifikasi dan memobilisasi sekaligus memperkuat politik di sepanjang garis kelompok etnis.

Pakistan juga terpecah secara geografis menjadi Timur dan Barat dengan India yang bermusuhan di antaranya, yang membuat pemerintahan hampir tidak praktis dan pemisahan tak terelakkan. Satu-satunya faktor pemersatu pada awalnya adalah Islam. Tetapi di sini lagi-lagi orang-orang terpecah belah di sepanjang divisi sektarian. Misalnya Barelwi atau Sufi, Deobandi, Syiah, dan kemudian gerakan Wahabi atau Salafi.

Jadi, konflik yang berlangsung selama 73 tahun sudah tertanam sejak lahirnya negara baru. Dan Muslim Kashmir, yang pada saat itu ingin menjadi bagian dari Pakistan, dilarang militer untuk mengungkapkan keinginan mereka, dan meminta dukungan dari Pakistan.

Selain itu, sebagian besar pengalaman infrastruktur administrasi, pemerintahan, dan militer orang India setempat, yang diwarisi dari Raja Inggris, berada di pihak mayoritas Hindu India. Umat Hindu lebih disukai dalam pekerjaan seperti itu dan diberdayakan selama pendudukan Inggris.

India kemudian menjadi sekutu negara adidaya Uni Soviet yang membantunya dengan pembangunan ekonomi, politik dan militernya. Namun, ini juga berarti bahwa AS, negara adidaya lainnya, akan memastikan Pakistan tetap berada dalam wilayah pengaruhnya, tanpa menyediakan pembangunan yang diperlukan untuk kelangsungan hidupnya. Karenanya Pakistan secara bertahap menjadi bergantung pada China.

Pakistan harus menciptakan struktur politik dan militernya sendiri, jika tidak seluruhnya dari awal tetapi dari titik awal yang rendah. Sementara visi negara Islam sepanjang model Madinah sangat menginspirasi, tidak ada seorang pun yang memiliki pengalaman dan pengetahuan politik praktis untuk mengubahnya menjadi kenyataan pada saat itu.

Inggris telah melakukan pekerjaan besar dengan menghancurkan institusi pendidikan dan agama Islam tradisional dan visi Iqbal diterjemahkan secara praktis dan politik ke dalam ekspresi nasionalis sekuler. Nyatanya, visi Iqbal kemudian menginspirasi kaum revolusioner penutur bahasa Farsi seperti Dr Ali Shariati dan Ayatollah di Iran, lebih dari yang dilakukan para pemimpin dan cendekiawan berbahasa Urdu di Pakistan.

Negara dan militer terpusat yang kuat akan selalu dibutuhkan untuk menyatukan negara. Hal ini terlihat jelas dari dekade awal. Dalam 41 tahun terakhir, Pakistan telah menjadi titik fokus perang negara adidaya dan telah berada di pijakan perang untuk sebagian besar keberadaannya. Konsekuensi dari keadaan perang ini adalah Pakistan telah menjadi negara militer dan tenaga nuklir yang kuat dan berpengalaman.

Sejarah negara itu dimulai dengan perang dengan India atas Kashmir pada tahun 1947, dan perang lebih lanjut atas Kashmir pada tahun 1965 dan 1999. Di antara kebijakan politik dan militer yang gagal di bagian Timur negara itu menyebabkan perang yang menghancurkan dengan gerakan kemerdekaan yang telah muncul di sana, yang menyebabkan kekalahan ke India, hilangnya Pakistan Timur dan pembentukan negara Muslim baru Bangladesh.

KEKUATAN EKONOMI DAN POLITIK

Jika Pakistan telah menjadi kekuatan militer modern, konsekuensinya adalah masyarakat sipil, pemerintah, lembaga pendidikan, dan pembangunan ekonominya telah jauh tertinggal. Fokus pada kelangsungan hidup militer telah memungkinkan munculnya politik korup dan memungkinkan pencurian uang publik dalam skala besar. Dan politiknya telah bergeser antara pemerintahan militer dan sebagian besar politik berbasis keluarga dan pemerintahan selama 73 tahun.

Selain itu, selain kekalahan Uni Soviet di Afghanistan, pencapaian tujuan politik Pakistan melalui penggunaan perang (langsung dan tidak langsung) sebagian besar tidak berhasil. Ia dikalahkan oleh India pada tahun 1971 dan Kashmir kini telah dianeksasi oleh India.

Afghanistan tetap tidak stabil dan sekarang lebih pro-India. "Perang Melawan Teror" hanya menyulut kemarahan Pashtun; dan dorongan untuk separatisme telah muncul di Baluchistan dan wilayah Perbatasan. Dalam beberapa dekade mendatang Pakistan harus fokus pada pembangunan infrastruktur, sistem pendidikan, pembersihan politik dan penyelarasan dengan visi pendiriannya, sembari mengembangkan basis sumber daya alam dan industri pariwisata.

Presiden Pakistan saat ini, Imran Khan, juga harus menemukan solusi non-militer untuk masalah Kashmir dan Afghanistan, dan cara-cara untuk menghadapi kebangkitan India yang fasis Hindutva. Amerika Serikat dan Barat sekarang juga telah sepenuhnya tertarik dan bersekutu dengan India dalam blok kapitalis baru yang sedang berkembang melawan negara adidaya terbaru China.

Pakistan, di sisi lain, telah mendekati pendukungnya yang paling setia selama sebagian besar keberadaannya, Komunis China. Pertarungan negara adidaya baru antara AS dan Cina pasti akan berarti bahwa Pakistan akan tetap menjadi fokus politik adidaya, persaingan, dan konflik militer. Dalam hal ini Pakistan harus terus mengembangkan kekuatan militernya dan menangani lebih banyak konflik.

Tidak ada negara Muslim di zaman sekarang yang dapat dianggap merdeka kecuali jika ia menjadi kuat dan kuat secara militer, ekonomi dan politik dan menahan tekanan eksternal. Negara Pakistan telah bertahan selama 73 tahun dalam periode di mana negara-negara lain seperti Uni Soviet, Negara-negara Eropa Timur dan negara-negara Muslim tidak. Itu sendiri merupakan pencapaian.

Namun, bagi Pakistan jalan menuju kemerdekaan dan Madinah kemungkinan besar akan panjang dan sulit. Jika Pakistan dapat berkembang secara ekonomi dan politik, bebas dari perang dan konflik, selama beberapa dekade mendatang Pakistan mungkin akan mencapai tujuannya dan muncul sebagai kekuatan politik dan ekonomi di wilayah tersebut.

Sumber:

https://5pillarsuk.com/2020/08/16/pakistan-at-73-where-next-for-muslim-worlds-only-nuclear-power/

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA