Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Ini Tiga Kendala Mahasiswa Selama Pendidikan Jarak Jauh

Selasa 04 Aug 2020 18:45 WIB

Red: Ratna Puspita

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Plt Dirjen Dikti) Kemendikbud, Nizam

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Plt Dirjen Dikti) Kemendikbud, Nizam

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Kendala mahasiswa mulai dari tidak tersedianya internet hingga masalah biaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Prof Nizam mengatakan mahasiswa mengalami kendala paling banyak pada tidak tersedianya jangkauan atau konektivitas internet selama pelaksanaan pendidikan jarak jauh (PJJ). Dua kendala lainnya, yakni jaringan internet yang lambat dan biaya.

"Paling banyak yang dikeluhkan adalah masalah konektivitas atau jangkauan internet, karena tidak semua daerah memiliki sudah terjangkau jaringan internet," ujar Nizam dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (4/8).

Selain tak tersedianya jaringan internet, mahasiswa juga mengeluhkan jaringan internet yang lambat. Hal ini membuat mahasiswa kesulitan dalam melakukan pembelajaran daring.

Baca Juga

"Selanjutnya adalah biaya. Ketika pembelajaran dilakukan secara sinkron dengan menggunakan aplikasi telekonferensi, maka paket data yang biasa dipakai mahasiswa selama sebulan akan cepat habis," kata dia.

Hal itu yang menyebabkan biaya untuk melakukan pembelajaran daring selama satu semester menjadi mahal. Karena itu, Nizam berharap perusahaan penyedia layanan internet untuk berbagi dengan menyediakan paket internet murah yang dapat dijangkau mahasiswa.

Dia menambahkan tahun akademik baru akan dimulai pada akhir Agustus, yang mana pembelajaran masih dilakukan secara daring. Meski secara daring, kualitas pembelajaran tidak boleh dikorbankan.

"Pembelajaran daring sebenarnya sudah dimulai sejak 20 tahun yang lalu, tapi belum banyak yang memanfaatkan untuk pembelajaran. Dengan pandemi Covid-19, memaksa untuk melakukan pembelajaran daring," jelas mantan dekan Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) itu.

Untuk itu, dia meminta semua pihak untuk bergotong royong dalam menghadirkan pendidikan yang bermutu. Nizam meminta agar perusahaan penyedia layanan telekomunikasi untuk dapat memberikan internet murah kepada mahasiswa.

Dalam menyelenggarakan PJJ, Kemendikbud telah menggandeng Telkomsel dan juga Indosat Ooredoo dalam penyediaan layanan jaringan internet murah untuk mahasiswa.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA