Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

10 Pembangkit Baru Resmi Beroperasi

Kamis 16 Jul 2020 14:03 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Foto area proyek Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas dan Uap (ilustrasi). Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif secara daring meresmikan 10 pembangkit listrik tersebar dengan total kapasitas sebesar 555 Megawatt (MW).

Foto area proyek Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas dan Uap (ilustrasi). Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif secara daring meresmikan 10 pembangkit listrik tersebar dengan total kapasitas sebesar 555 Megawatt (MW).

Foto: Antara/Ahmad Subaidi
Total investasi yang digunakan untuk membangun 10 pembangkit mencapai Rp 15 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif secara daring meresmikan 10 pembangkit listrik tersebar dengan total kapasitas sebesar 555 Megawatt (MW). Ia juga meresmikan 5 proyek jaringan transmisi dan 4 gardu induk yang berada di Regional Sumatera-Kalimantan dan Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara, Kamis (16/7).

Sepuluh proyek pembangkit yang diresmikan adalah Pembangkit Listrik Tenaga Panasbumi (PLTP) Muara Laboh berkapasitas 80 MW; Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Muara Karang kapasitas 300 MW (total 500 MW, 200 MW dalam proses konstruksi); Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) Langgur berkapasitas 20 MW; PLTMG Seram berkapasitas 20 MW; PLTMG Ambon Peaker berkapasitas 30 MW; PLTMG Biak berkapasitas 15 MW; PLTMG Biak 2- NCB PT Indonesia Power berkapasitas 10 MW; PLTMG Jayapura Peaker berkapasitas 40 MW dan PLTMG Merauke (20 MW).

"Beroperasinya 10 infrastruktur kelistrikan tersebut, merupakan wujud komitmen pemerintah bersama PLN dalam mendukung pelayanan dasar masyarakat dan pertumbuhan ekonomi," ungkap Arifin Tasrif.

Baca Juga

Dalam kesempatan yang sama Direktur Utama PLN, Zulkifli Zaini menyatakan sejumlah proyek yang diresmikan merupakan bagian dari proyek 35.000 MW. PLN pun terus berkomitmen untuk dapat memenuhi hak dasar masyarakat, yaitu mendapatkan akses listrik.

“Kami berharap infrastruktur ini dapat mendukung investasi dan industri tanah air, demi meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat dan meningkatkan pertumbuhan di sektor industri,” tutur Zulkifli.

Total biaya investasi yang digunakan untuk membangun 10 pembangkit ini mencapai Rp 15 triliun dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 4.038 orang. 

Untuk proyek transmisi, PLN telah menyelesaikan proyek transmisi Tol Listrik 275 kV Sumatera atau Jaringan Interkoneksi 275 beserta GITET terkait yang  terbentang dari Lahat, Sumatera Selatan sampai dengan GITET Pangkalan Susu, Sumatera Utara dengan total panjang jaringan 2.834 kms. Tol Listrik 275 kV Sumatera meningkatkan keandalan pasokan listrik karena dapat mengalirkan pasokan daya sebesar 350 MW dan menurunkan biaya pokok produksi sistem Sumatera Bagian Utara sebesar Rp 60 per kWh dengan potensi penghematan mencapai Rp 47,2 miliar per bulan.

Selain itu, PLN juga telah menyelesaikan pembangunan Tol Listrik 150 kV Sulawesi atau jaringan Interkoneksi Sistem Kelistrikan Sulawesi dari Sulawesi Selatan sampai dengan Sulawesi Utara dengan total panjang jaringan 797 kms. Dengan beroperasinya tol listrik ini meningkatkan keandalan pasokan listrik karena dapat menyalurkan daya hingga 400 MW dari Sulawesi Selatan ke Sulawesi Tenggara, serta menurunkan biaya pokok sebesar Rp 170 per kWh dengan potensi penghematan sebesar Rp 79 miliar per bulan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA