Saturday, 12 Ramadhan 1442 / 24 April 2021

Saturday, 12 Ramadhan 1442 / 24 April 2021

Prabowo Harap Kendaraan Taktis Buatan Pindad Rampung Oktober

Kamis 16 Jul 2020 14:00 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Menhan Prabowo Subianto menjajal kendaraan taktis PT Pindad yang diberi nama Maung.

Menhan Prabowo Subianto menjajal kendaraan taktis PT Pindad yang diberi nama Maung.

Foto: @prabowo
Prabowo telah memesan 500 kendaraan taktis (rantis) Maung buatan PT Pindad.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto telah memesan 500 kendaraan taktis (rantis) Maung buatan PT Pindad. Prabowo berharap seluruhnya bisa selesai bertepatan dengan peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang jatuh pada 1 Oktober 2020 mendatang. 

"Kita berharap Oktober sudah selesai," kata Prabowo di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (16/7).

Ketua Umum Partai Gerindra itu mengatakan alasan pemerintah memilih PT Pindad lantaran Pindad merupakan industri dalam negeri. Prabowo mengaku ingin menguatkan industri dalam negeri. 

Baca Juga

"Kita ingin ciptakan lapangan kerja, kita ingin tingkatkan pendapatan bangsa kita jadi memang presiden garisnya industri dalam negeri harus dibangkitkan ya kita dukung sektor pertahanan," ujarnya.

Sebelumnya Prabowo menjajal produk terbaru kendaraan taktis (rantis) buatan PT Pindad, Bandung, Jawa Barat. Bahkan, Prabowo memberi nama rantis tersebut dengan nama yang identik dengan masyarakat Sunda. 

"Pada sore hari ini saya dan tim dari PT Pindad mencoba kendaraan rantis 4X4 yang kami beri nama Maung," kata Prabowo dalam akun Twitter, @prabowo pada Ahad (12/7) lalu.

Prabowo pun mendorong PT Pindad untuk memproduksi massal rantis tersebut untuk memenuhi kebutuhan TNI. "Kementerian Pertahanan akan terus mendukung upaya peningkatan produksi alutsista dalam negeri, serta mendukung program penelitian dan pengembangan, agar nantinya seluruh hasil produksi dalam negeri dapat mandiri secara utuh," ucap Prabowo. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA