Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

KKP Genjot Ekspor Kerapu

Selasa 14 Jul 2020 07:01 WIB

Rep: M Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Budidaya kerapu (ilustrasi). Belitung mengekspor 15 ton kerapu senilai 90 ribu dolar AS.

Budidaya kerapu (ilustrasi). Belitung mengekspor 15 ton kerapu senilai 90 ribu dolar AS.

Foto: ANTARA/RAHMAD
Belitung mengekspor 15 ton kerapu senilai 90 ribu dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan akan terus menggenjot devisa ekspor dari produksi ikan kerapu. Hal ini dilakukan untuk mendongkrak pertimbuhan ekonomi selama masa pandemi Covid-19.

Baca Juga

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, KKP, Slamet Soebjakto mengatakan KKP terus berupaya menggenjot ekspor untuk komoditas unggulan budidaya, termasuk kerapu. Ia menilai, kerapu berpotensi menjadi salah satu unggulan dalam meraup devisa ekspor.

"Pertumbuhan ekonomi kita saat ini sedang tertekan sangat dalam akibat pandemi Covid-19, oleh karenanya salah satu upaya yang harus dilakukan yakni dengan menggenjot nilai ekspor," ujar Slamet dalam siaran pers di Jakarta, Senin (13/7).

Sebagai sektor strategis berbasis pangan, kata Slamet, akuakultur harus mampu berkontribusi lebih besar dalan mendorong pertumbuhan ekonomi. KKP, dia sampaikan, terus berupaya melakukan pengembangan budidaya di kawasan kawasan potensial guna menggenjot produksi. 

Slamet juga memastikan saat ini permintaan pasar untuk kerapu di negara tujuan ekspor kembali terbuka dan menunjukkan tren yang mulai meningkat seperti China yang sudah kembali membuka impor pascapandemi Covid-19. Slamet menilai hal ini menjadi peluang besar untuk mengisi kekosongan market share yang ada.

"Pemintaan pasar yang kembali naik juga secara langsung memicu geliat usaha budidaya kerapu di berbagai daerah. Saya kira ini yang harus kita dorong terus," lanjut Slamet. 

Slamet menyampaikan pengusaha budidaya ikan kerapu di Belitung telah melakukan ekspor 15 ton ikan kerapu ke Hong Kong dengan nilai ekspor mencapai 90 ribu dolar AS pada Sabtu (11/7). Ekspor dilakukan CV Sinar Mandiri dan merupakan aktivitas ekspor kerapu pertama kali di Kabupaten Belitung sejak pandemi.

Bupati Belitung Sahani Saleh menyebut ekspor ikan kerapu merupakan salah satu cara menumbuhkan kembali perekonomian masyarakat Belitung saat pandemi Covid-19. Ia juga memastikan usaha budidaya kerapu akan menjadi program prioritas ke depan dan akan terus dikembangkan mengingat potensi budidaya laut di Belitung sangat luar biasa. Pemda Belitung, kata Sahani, akan menjadikan budidaya perikanan sebagai program prioritas daerah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA