Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Talut, Proletariat yang Ditunjuk Allah Jadi Raja

Senin 13 Jul 2020 11:42 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

Talut, Proletariat yang Ditunjuk Allah Jadi Raja

Talut, Proletariat yang Ditunjuk Allah Jadi Raja

Foto: MgIt03
Allah menunjuk Talut menjadi raja.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Talut, kaum proletariat yang satu-satunya mendapat pununjukan langsung dari Allah melalui Nabi Samuel untuk menjadi raja. Kebanyajan raja yang ada di muka bumi (kecuali Nabi Sulaiman) ini mendeklarasikan sendiri dirinya menjadi raja seperti Abrahah, Firaun dan raja-raja lainnya setelah.

Baca Juga

Talut menjadi istimewa karena menjadi langsung ditunjuk Allah. Penunjukan Talut menjadi raja dan protesnya kasta lain di zamannya terkait penunjukan itu diabadikan dalam Alquran surah Al-Baqarah ayat 247 yang artinya. 

"Dan nabi mereka berkata kepada mereka, "Sesungguhnya Allah telah mengangkat Talut menjadi raja mu." 

Mereka menjawab, "Bagaimana Talut memperoleh kerajaan atas kami, sedangkan kami lebih berhak atas kerajaan itu daripadanya. Dan dia tidak diberikan kekayaan yang banyak?" Nabi menjawab, "Allah telah memilihnya menjadi raja kamu dan memberikan kelebihan ilmu dan fisik." Allah memberikan kerajaan-Nya kepada siapa yang dia kehendaki dan Allah Mahaluas, Maha Mengetahui."

Dideklarasikannya Talut menjadi raja kaum Bani Israel oleh Nabi Samuel itu atas permintaan para pemuka Bani Israel yang meminta agar Nabi Samuel mengangkat di antara mereka seorang raja. Permintaan ini dibadikan di Al-Baqrah ayat 246 yang artinya.

"Tidakkah kamu perhatikan para pemuka Bani Israil setelah Musa wafat ketika mereka berkata kepada seorang nabi mereka, "Angkatlah seorang raja untuk kami, niscaya kami berperang dijalan Allah. "Nabi mereka menjawab," jangan-jangan jika berperang diwajibkan atas mu kamu tidak akan berperang juga?" Mereka menjawab," mengapa Kami tidak akan berperang dijalan Allah, sedangkan kami telah diusir dari kampung halaman kami dipisahkan dari anak-anak kami? "Tetapi ketika perang Itu diwajibkan atas mereka mereka berpaling, kecuali sebagian kecil dari mereka. Dan Allah Maha Mengetahui orang-orang yang zalim."

Di tengah kekecewaan para pemuka Bani Isral karena Talut dijadikan raja oleh Allah, Nabi Samuel menyampaikan, meski keputusan itu tidak diterima Allah tetap akan menetapkan (melantikan) Talut jadi raja. Diresmikannya Talut menjadi raja setelah datangnya Tabut.

Terkait hal tersebut diabadikan Allah dalam Al-Baqarah ayat 248 yang artinya.

"Dan nabi mereka berkata kepada mereka, "Sesungguhnya tanda kerajaannya (Talut) ialah datangnya tabut kepadamu yang di dalamnya terdapat ketenangan dari Tuhanmu dan sisa peninggalan keluarga dan keluarga Harun yang dibawa oleh malaikat." Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda kebesaran Allah bagimu Jika kamu orang beriman.

Dr Ahmad Hatta MA dalam Tafsir Quran Perkata Dilengkapi dengan Asbabun Nuzul dan Terjemah mengatakan Tabut ialah peti tempat penyimpanan taurat.

Sementara itu penulis legendaris buku hidup sesudah mati (alm) Haji Bey Arifin dalam bukunya "Rangkaian Cerita Alquran Kisah Nyata Peneguh Iman" mengatakan, Tabut adalah sebuah barang berbentuk peti pemberian Allah yang sangat besar. 

"Artinya bagi bangsa Israel sejak zaman Nabi Musa sampai jauh sesudah peninggalannya Nabi Musa," katanya.

Kata Haji Bey, boleh dikatakan Tabut sebuah barang keramat dengan arti yang sebenar-benarnya. Baik ketika Bani Israel sedang menghadapi perang dahsyat maupun dalam keadaan yang genting, jika mereka melihat tabut itu mereka mendadak menjadi tenang dan tabah hatinya sehingga dapat melawan musuh kita mengalahkannya.

Tentang siapa Talut, Haji Bey  menjelaskan. Talut kata dia, adalah anak desa dalam negeri itu, bahkan Talut anak seorang yang Melarat.  Jangankan akan dikenal sebagai pemimpin dalam pergaulan sehari-hari saja jarang orang kenal kepadanya. 

Tetapi kata dia, Talut adalah seorang anak yang hebat, kuat dan sehat. Talut memiliki perawakan tinggi dan gagah, matanya tajam dan pemikirannya luas dan panjang. Selain itu dia mempunyai hati yang suci bersih dan budi yang agung. 

"Dia tinggal di desa kecil bersama bapaknya, pekerjaannya bertani dan berternak," katanya.

Haji Bey mengatakan, perintah Allah agar Nabi Samuel menyampaikan wahyu bahwa Talut harus menjadi raja kaum Bani Israel itu ketika pertemuann keduanya di sebuah bukit antara Safa. Ketika itu dia Talut bertanya akan keledainya yang hilang kepada Nabi Samuel. 

Samuel menjawab adapun keledai yang hilang itu sekarang sedang berjalan pulang menuju kandangnya. Samuel meminta Talut jangan lagi bersusah payah mencari keledainya, karena ada sebuah urusan yang lebih penting dan lebih mulia daripada urusan keledai yang hilang.

"Saya kemukakan bahwa Allah telah memilihmu menjadi raja bagi bangsa Israel ini," katanya.

Samuel mengatakan, tujuan Allah mengangkat Talut dijadikan seorang raja itu untuk mempersatukan, menyusun kekuatan Bani Israr untuk menghadapi musuh-musuh yang sudah menjajahnya sekian lama dan mengusir mereka dari negeri ini.  "Allah sudah menjanjikan pertolongan-Nya bagia engkau. Engkau akan mendapat kemenangan dalam pertempuran dengan penjajah itu," katanya.

Mendengar pesan penting itu Talut kaget dan tak percaya. Ia berkata. "Apakah benar saya akan jadi raja, pemimpin, dan jenderal mereka?"

Talut mengakui bahwa "Saya ini adalah keturunan Bunyamin bin Yakub orang yang terhina dalam kalangan bangsa-bangsa yang 12 suku (asbat) paling miskin dan melarat," katanya.

Kata dia, bagaimana dirinya dapat menjadi raja, memegang pimpinan atas bangsa yang besar itu? Samuel memotong pertanyaan Talut yang belum selesai dan berkata.

"Ini adalah kehendak dan wahyu Allah. Engkau harus bersyukur atas nikmat Allah dan membulatkan pikiran untuk memimpin perjuangan."

Anugrah Allah kepada Talut itu sesuai firman Allah kepada Nabi Muhammad dalam surah Ali-Imran ayat 26 yang artinya.

"Katakanlah Muhammad, "Wahai tuhan pemilik kekuasaan, engkau berikan kekuasaan kepada siapapun yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kekuasaan dari siapapun yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan siapapun yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan siapapun yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sungguh, Engkau maha kuasa atas segala sesuatu."

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA