Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Saturday, 13 Zulqaidah 1441 / 04 July 2020

Ibnu Katsir dan Empat Tahap Memahami Alquran

Selasa 30 Jun 2020 17:50 WIB

Red: Ani Nursalikah

 Ibnu Katsir dan Empat Tahap Memahami Alquran. Seorang pria mengenakan masker membaca Alquran di sebuah masjid Ibu Kota Sanaa, Yaman.

Ibnu Katsir dan Empat Tahap Memahami Alquran. Seorang pria mengenakan masker membaca Alquran di sebuah masjid Ibu Kota Sanaa, Yaman.

Foto: EPA-EFE/YAHYA ARHAB
Penafsiran Alquran empat tahap adalah warisan yang sangat berharga dari Ibnu Katsir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Siapa yang tidak mengenal Imam Ibnu Katsir atau mendengar kitab Tafsir Al-Qur’an al-Azim? Kitab tafsir ini sedemikian populer di penjuru dunia, termasuk Indonesia.

Baca Juga

Karya monumental tersebut merupakan salah satu dari buah pikiran Ibnu Katsir. Sosok ulama yang menguasai beragam bidang keilmuan. Wawasannya sangat luas. Kepakarannya dibuktikan dengan karya-karya berkualitas tinggi.

Karya-karya yang tidak lekang oleh sejarah. Karya-karya yang masih dapat dinikmati hingga kini. Karya dari ulama besar yang hidup dalam keluarga terhormat, tetapi menghadapi banyak tantangan dalam menimba ilmu. Bahkan tantangan kematian.

Riwayat Hidup

Ibnu Katsir lahir dan hidup di tengah keluarga terhormat. Ibnu Katsir lahir di Kampung Mijdal, daerah Bushra, sebelah timur Kota Damaskus, Suriah, pada 700 H/1301 M. Nama lengkapnya Imad al-Din Abu Fida’ Islam’il ibn al-Khatib Syihab al-Din Abu Hafsah Umar ibn Katsiral Syafi’i al-Dimasyqi. Ia sering disebut dengan al-Busrawi, gelar yang dilekatkan pada tanah kelahirannya: Busra atau Basrah. Selain itu, ia juga diberi gelar al-Dimasyqi karena Kota Basrah yang terletak di kawasan Damaskus.

Ayah Ibnu Katsir berasal dari Bushra, sementara ibunya berasal dari Mijdal. Ayahnya, Syihabuddin Abu Hafsh Umar ibn Katsir adalah ulama yang faqih dan berpengaruh di daerahnya. Ia juga terkenal sebagai ahli ceramah.

Ayahnya lahir sekitar tahun 640 H dan wafat pada bulan Jumadil ‘Ula 703 H di daerah Mijdal, dan dikuburkan di sana. Ibn Katsir adalah anak yang paling kecil di keluarganya.

Sosok ayah sangat berpengaruh dalam keluarga. Kebesaran serta teladan sang ayah sangat memotivasi Ibnu Katsir. Bahkan, ia berhasil menandingi bahkan melampaui keulamaan ayahnya.

Dibesarkan dalam keluarga yang taat beragama dan menjunjung nilai-nilai keilmuan, menjadi modal Ibn Katsir dalam menekuni banyak ilmu pengetahuan hingga menjadi sosok ulama yang diperhitungkan. Sayangnya, Ibnu Katsir tidak mengalami masa indah bersama ayahnya.

Ayahnya wafat ketika ia baru berumur tiga tahun. Nilai-nilai cinta ilmu kemudian dilanjutkan oleh kakaknya, Abdul Wahab. Kakaknya inilah yang mendidik dan mengayomi Ibn Katsir kecil, hingga ia selesai menghafalkan Al-Qur’an pada saat usianya genap sebelas tahun.

Pada tahun 707 H, Ibn Katsir pindah ke Kota Damaskus. Ia pun tumbuh dan berkembang di kota ini. Ia banyak menimba ilmu dari para ulama besar dan terkenal di masa itu.

Ia berguru kepada Syaikh Burhanuddin Ibrahim al-Fazari, Isa bin Muth’im, Ibn Asyakir, Ibn Syairazi, Ishaq ibn Yahya ibn al-Amidi, Ibn Zarrad, al-Hafizh adz-Dzahabi, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Syaikh Jamaluddin Yusuf ibn Zaki al-Mizzi, dan masih banyak lagi. Belum puas sampai di situ, Ibnu Katsir juga mengembara untuk belajar dan menimba ilmu hingga ke Mesir dan beberapa negara lain.

Ibnu Katsir dikenal pemberani. Ia tidak gentar berhadapan dengan penguasa. Ia terdepan mendukung kebijakan penguasa yang sesuai dengan petunjuk Ilahi.

Di saat yang sama, ia juga terdepan mengkritik atau memilih berseberangan dengan penguasa yang menyalahi aturan Tuhan dan Undang-Undang yang membawa kemaslahatan untuk umat. Ia bahkan pernah harus menanggung siksaan karena mengeluarkan fatwa tentang thalaq yang berbeda dengan kebijakan pemerintah. Sempat juga ia disidang karena menjatuhkan hukuman mati terhadap orang yang mengaku dirinya menyatu dengan Tuhan.

Petualangannya menuntut ilmu tidak pernah surut. Meski sulit dan mengalami banyak hambatan, semangatnya justru semakin membara. Sebut saja, misalnya, peristiwa pembantaian yang dilakukan oleh Bangsa Tartar terhadap ulama dan kaum Muslimin ketika itu.

Secara membabi buta, Bangsa Tartar bahkan memusnahkan buku-buku referensi penting dan situs atau pusat-pusat peradaban Islam. Kondisi ini tidak mempengaruhi mental Ibnu Katsir untuk menerima cahaya ilmu, apa pun kondisi lingkungannya.

Ketekunan dan kegigihannya dalam belajar, membuahkan hasil yang luar biasa. Ibnu Katsir kemudian dikenal sebagai ahli ilmu-ilmu Al-Qur’an, tafsir, tokoh Hadits, sejarawan, dan ahli fiqih. Saat itu, abad ke-8 H, keulamaannya sangat disegani.

Kepiawaiannya dalam berbagai bidang tersebut diakui oleh banyak ulama besar. Muhammad Husain al-Zahabi, dalam al-Tafsir wa al-Mufassirun, menyatakan “Ibnu Katsir telah menduduki posisi yang sangat tinggi dari sisi keilmuan, dan para ulama menjadi saksi terhadap keluasan ilmunya, penguasaan materinya, khususnya dalam bidang tafsir, Hadits, dan tarikh.”

 

 

sumber : Suara Muhammadiyah
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA