Friday, 26 Zulqaidah 1441 / 17 July 2020

Friday, 26 Zulqaidah 1441 / 17 July 2020

Penyebab Masyarakat Kembali Demen Bersepeda

Selasa 30 Jun 2020 14:00 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Dwi Murdaningsih

Pekerja mencoba sepeda lipat Kreuz di Rumah Produksi Kreuz, Sadang Serang, Kota Bandung, Selasa (30/6). Sepeda lipat karya pemuda Bandung dengan desainnya yang terinspirasi dari merk sepeda Brompton buatan Inggris tersebut dijual dengan harga Rp3,5 juta untuk  satu set rangka (frameset) dan Rp7-10 juta untuk satu set sepeda. Hingga saat ini, antrean pemesanan frameset maupun sepeda lipat Kreuz sudah terisi hingga Mei 2022. Foto: Abdan Syakura/Republika

Pekerja mencoba sepeda lipat Kreuz di Rumah Produksi Kreuz, Sadang Serang, Kota Bandung, Selasa (30/6). Sepeda lipat karya pemuda Bandung dengan desainnya yang terinspirasi dari merk sepeda Brompton buatan Inggris tersebut dijual dengan harga Rp3,5 juta untuk satu set rangka (frameset) dan Rp7-10 juta untuk satu set sepeda. Hingga saat ini, antrean pemesanan frameset maupun sepeda lipat Kreuz sudah terisi hingga Mei 2022. Foto: Abdan Syakura/Republika

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Bersepeda ramai dilakukan masyarakat perkotaan sampai pedesaan.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Aktivitas bersepeda belakangan kembali ramai dilakukan masyarakat di tengah-tengah pandemi Covid-19 Indonesia yang belum menunjukkan penurunan. Tidak cuma perkotaan, bersepeda ramai dilakukan masyarakat sampai pedesaan.

Peneliti Pusat Studi Pariwisata UGM Hendrie Adji Kusworo mengatakan, setidaknya ada lima faktor pemicu maraknya aktivitas bersepeda belakangan. Pertama, masyarakat sudah mulai merasa bosan tetap beraktivitas di rumah.

"Adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) memaksa masyarakat untuk berdiam diri di rumah. Sementara, kebutuhan rekreatif terus saja ada, baik saat berhadapan dengan PSBB ataupun tidak," kata Adji, Selasa (30/6).

Kedua, kebutuhan rekreatif yang tetap ada tersebut tidak bisa hanya dicukupi dengan kegiatan di dalam rumah. Sebab, kata Adji, dalam perspektif pariwisata rentang kesempatan rekreasi dalam rumah cukup sempit.

Sedangkan, dengan bersepeda menghadirkan rentang kesempatan rekretif yang lebih luas. Karenanya, Dosen Fisipol UGM ini berpendapat, banyak masyarakat memilih aktivitas rekreasi dengan bersepeda, selain sekaligus berolah raga.

Ketiga, pandemi Covid-19 memunculkan kebijakan Work from Home (WFH). Hal itu menjadikan ada lebih banyak waktu atau kesempatan untuk berkegiatan di luar pekerjaan yang selama ini mungkin sangat jarang ada, termasuk bersepeda.

Keempat, di tengah-tengah pandemi Covid-19 masyarakat didorong untuk menjaga kekebalan tubuh agar tidak mudah terinfeksi virus corona. Bersepeda menjadi salah satu pilihan berolah raga untuk tetap menjaga imunitas tubuh mereka.

"Terakhir, iklim bersepeda di Tanah Air semakin baik, sehingga mendorong orang-orang untuk bersepeda," ujar Adji.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 

TERPOPULER