Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Ayat-Ayat yang Picu Rabi bin Khutsaim Menangis dan Pingsan

Rabu 24 Jun 2020 22:35 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rabin Khutsaim menangis dan pingsan saat membaca ayat Alquran. Ilustrasi membaca alquran.

Rabin Khutsaim menangis dan pingsan saat membaca ayat Alquran. Ilustrasi membaca alquran.

Foto: Wahdi Septiawan/Antara
Rabin Khutsaim menangis dan pingsan saat membaca ayat Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID, Al Rabi' bin Khutsaim tidak pernah bertemu Rasulullah SAW. Tetapi, akhlaknya mencerminkan pribadi yang sangat mulia. Ibn Mas'ud, salah seorang sahabat Rasulullah SAW, sangat terkesan ketika menyaksikan kebersihan pribadi al Rabi', keikhlasannya, dan ketenangannya saat menjalankan ibadah kepada Allah.

Suatu saat Abd Rahman bin Ajlan pernah menceritakan kesan pertemuannya. ''Saya pernah bermalam dengan al Rabi', dan ketika ia yakin bahwa saya telah tidur, secara diam-diam ia bangun, melaksanakan salat tahajud. Dalam sholatnya ia berulang-ulang membaca ayat: 

أَمْ حَسِبَ ٱلَّذِينَ ٱجْتَرَحُوا۟ ٱلسَّيِّـَٔاتِ أَن نَّجْعَلَهُمْ كَٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ سَوَآءً مَّحْيَاهُمْ وَمَمَاتُهُمْ ۚ سَآءَ مَا يَحْكُمُونَ.

Baca Juga

''Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahwa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dengan menyamakan keadaan (mereka semua) semasa mereka hidup dan semasa mereka mati? Amat buruklah apa yang mereka sangkakan itu.'' (QS Al-Jatsiyah [45]: 21). Hal ini dia lakukan sepanjang malam, sampai terbit fajar, dan kedua matanya basah kuyup air mata.

Hilal bin Isaf pernah menceritakan bagaimana al Rabi' benar-benar menjaga lisannya dari pembicaraan kotor, atau hal-hal yang tidak ada gunanya: ''Bila kau duduk di samping al Rabi' sepanjang tahun, ia tidak akan berbicara denganmu sampai kau bertanya kepadanya, dan ia tidak akan memulai berbicara kalau kau tidak memulainya, karena ia telah menjadikan dzikir kepada Allah sebagai pembicaraannya, dan menjadikan diamnya untuk berpikir.''

Al Rabi' benar-benar menyadari makna kehambaannya kepada Allah, bahwa ia diberi jatah hidup bukan untuk main-main, melainkan untuk mempersiapkan diri sebagai bekal di akhirat. Karena akhirat adalah kehidupan yang sebenarnya (perhatikan QS 29: 64). 

Dalam sebuah perjalanan di tepi Sungai Furat, al Rabi' pernah berhenti cukup lama di depan tungku pembakaran batu. Al Rabi' terpaku sunyi melihat lidah api yang demikian tajam menjilat-jilat udara. Semakin dimasukkan ke dalamnya tumpukan batu, api itu kian membara.

Al Rabi' tampak gemetar, bahkan diriwayatkan sampai jatuh pingsan, terbayang api neraka yang digambarkan Allah: 

إِذَا رَأَتْهُمْ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ سَمِعُوا لَهَا تَغَيُّظًا وَزَفِيرًا

وَإِذَا أُلْقُوا مِنْهَا مَكَانًا ضَيِّقًا مُقَرَّنِينَ دَعَوْا هُنَالِكَ ثُبُورًا

''Apabila neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh, kedengaranlah suara marahnya dan nyalanya yang menggelegak. Dan apabila mereka dilemparkan ke tempat yang sempit di dalam neraka itu, dengan keadaan dibelenggu, menjeritlah mereka dan meminta agar dibinasakan.'' (QS Al-Furqan [25]: 12-13).

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA