Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Imam Masjid di Kaduna Dicopot karena Tiadakan Sholat Jamaah

Kamis 09 Apr 2020 14:10 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah

Imam Masjid di Kaduna Dicopot karena Tiadakan Shalat Jamaah.

Imam Masjid di Kaduna Dicopot karena Tiadakan Shalat Jamaah.

Imam masjid dituduh menghentikan ibadah sholat berjamaah lima waktu.

REPUBLIKA.CO.ID, KADUNA -- Imam Masjid Abubakar Gumi Juma'at Kaduna, Nigeria, Syekh Malam Abubakar Sarkin Aminu, kehilangan posisinya sebagai imam, Rabu (8/4). Pasalnya, ia mematuhi perintah Pemerintah Negara Bagian Kaduna untuk menghindari pertemuan sosial dan keagamaan terkait penyebaran virus corona (Covid-19).

Abubakar dituduh menghentikan ibadah sholat berjamaah lima waktu. Menurut berbagai sumber, Abubakar menghentikan penyelenggaraan shplat karena ada banyak jamaah yang hadir.

Baca Juga

Pelarangan sholat di masjid dilakukan untuk menghindari penyebaran virus corona. Sebuah sumber yang dekat dengan imam tersebut, Abdulbasit Abubakar, mengatakan, imam telah dipindahkan secara tidak adil. Padahal, ada masjid-masjid lain yang pemimpinnya sepenuhnya mematuhi perintah Pemerintah Negara Bagian Kaduna terkait jarak sosial tidak dicopot.

"Saya pikir ini menyedihkan dan tidak adil. Apakah Anda menghentikan imam karena mematuhi perintah pemerintah? Apakah dia seharusnya melawan pemerintah? Bahkan, Makkah ditutup dan para imam belum ditangguhkan atau dihapus," kata Abdulbasit Abubakar dilansir dari Vanguard, Kamis (9/4).

Sementara itu, pemimpin Jama'atu Izalatul Bidi'a Wa Iqamatussunah JIBWIS Zaria, Malam Sani Yakubu, yang mengumumkan pencopotan imam tidak dapat dihubungi. Sebelumnya, Vanguard melaporkan Pemerintah Negara Bagian Lagos menyegel masjid karena melanggar perintah terkait jarak sosial dan mendenda kepemimpinan masjid. Awal pekan ini juga Gubernur Kaduna, Elrufai, mengancam memperpanjang jam malam karena beberapa orang melanggar perintah.

Adapun jarak sosial merupakan langkah penting yang perlu diambil untuk mencegah pandemi corona. Para ahli kesehatan telah merekomendasikannya untuk mengurangi penyebaran Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA