Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Pasar-Pasar di Bandung Barat Disemprot Disinfektan

Ahad 29 Mar 2020 23:17 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Christiyaningsih

Sembilan pasar tradisional di Kabupaten Bandung Barat disemprot cairan disinfektan. Ilustrasi.

Sembilan pasar tradisional di Kabupaten Bandung Barat disemprot cairan disinfektan. Ilustrasi.

Foto: Dok. Ist
Sembilan pasar tradisional di Kabupaten Bandung Barat disemprot cairan disinfektan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG - Sembilan pasar tradisional di Kabupaten Bandung Barat disemprot cairan disinfektan dalam rangka antisipasi penyebaran virus corona atau covid-19. Penyemprotan sudah berlangsung sejak Rabu (25/3) dan akan dilaksanakan hingga batas waktu yang belum ditentukan.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Bandung Barat Ricky Riadi mengatakan tahap pertama penyemprotan sudah dilaksanakan pada pertengahan pekan kemarin. "Sekarang kita penyemprotan di Lembang. Direncanakan dilaksanakan beberapa kali hingga batas waktu yang belum ditentukan," ujarnya, Ahad (29/3).

Menurutnya, cairan disinfektan yang diproduksi lewat kerja sama dengan Dinas Kesehatan serta Palang Merah Indonesia (PMI). Dengan demikian proses penyemprotan cairan betul-betul aman dan sesuai standar nasional Indonesia (SNI).

"Penyemprotan dilakukan sore hari atau setelah seluruh pedagang menutup kiosnya agar petugas leluasa bekerja," kata Ricky.

Baca Juga

Ia mengatakan penyemprotan diharapkan bisa memberikan kenyamanan dan ketenangan bagi para pedagang maupun pengunjung pasar. "Kita terus bergerak meminimalisir penyebaran Covid-19, terutama di pasar tradisional," jelasnya.

Ricky menambahkan pascawabah korona menyebar terjadi pengurangan pengunjung pasar hingga 10 persen. Namun, pihaknya meyakinkan kepada masyarakat bahwa hingga saat ini belum ada satu pun pasar yang ditutup.

"Belum ada yang ditutup karena virus corona," tegas Ricky. Terkait harga dan stok bahan kebutuhan pokok, Disperindag menjamin ketersediaannya aman hingga dua bulan ke depan.

Ia mengatakan dampak virus corona terhadap harga bahan pokok relatif tidak berpengaruh seperti gula putih saat ini Rp 16 ribu per kilogram. "Mudah-mudahan kabar baik ini bisa memenangkan masyarakat," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA