Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

Perludem Harap Semua Pihak Dukung Jika Pilkada Ditunda

Ahad 22 Mar 2020 01:15 WIB

Red: Bayu Hermawan

Pilkada (ilustrasi)(Antara/Embong Salampessy)

Pilkada (ilustrasi)(Antara/Embong Salampessy)

Foto: Antara/Embong Salampessy
Perludem berharap semua pihak tak persoalkan jika Pilkada ditunda karena corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini berharap seluruh pihak tidak mempersoalkan dan ikut mendukung, jika akhirnya Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengambil kebijakan menunda beberapa tahapan Pilkada 2020, akibat semakin mewabahnya virus corona atau Covid-19. Perludem menilai, perlindungan kesehatan warga negara harus lebih diutamakan.

Baca Juga

"Jadi, mestinya langkah KPU ini bisa didukung, tidak mempersoalkan, bahkan sampai diperkarakan. Yang perlu dilakukan adalah konsolidasi antarpihak memastikan kebijakan yang diambil ini efektif dan betul-betul berkontribusi untuk pencegahan dan perlindungan warga negara dari Covid-19," kata Titi Anggraini di Jakarta, Sabtu (22/3).

Semua pihak, kata dia, harus sama-sama berkomitmen untuk mendukung upaya negara mengatasi penyebaran Covid-19 dan menjadikan prioritas utama dibandingkan kepentingan lainnya. "Jadi, prioritas semua elemen bangsa seharusnya mendukung penanganan Covid-19, termasuk kebijakan untuk penyelenggaraan pilkada yang ditunda atau disesuaikan," ujarnya.

Langkah KPU menunda beberapa tahapan pilkada itu, menurutnya, memang sudah semestinya diambil karena virus corona atau Covid-19 menjadi pandemi global dan situasi darurat nasional. "Itu tidak mengecilkan terhadap pilkada dan pilkada tidak dikecualikan dari situasi darurat nasional sehingga mestinya semua pihak yang terlibat di dalam penyelenggaraan pilkada itu patuh dan tunduk pada protokol penanganan Covid-19 yang sedang dilakukan oleh Pemerintah," jelasnya.

Titi melanjutkan, tahapan pilkada memiliki aktivitas yang mengharuskan berkumpulnya atau terjadinya pertemuan tatap muka antara penyelenggara pemilu dan pemilih. Ia mengatakan bahwa interaksi juga terjadi antarpenyelenggara pemilu maupun penyelenggara pemilu dengan peserta pilkada. Padahal, interaksi langsung adalah salah satu langkah yang mesti diminimalisasi untuk dilakukan dalam mencegah penyebarluasan Covid-19.

"Jadi, justru aneh kalau di tengah situasi darurat nasional seperti hari ini, KPU tetap memutuskan untuk melanjutkan tahapan pilkada seperti biasa," ucapnya.

Penundaan pilkada itu, kata dia, suatu yang dimungkinkan oleh Undang-Undang Pilkada meski UU ini memang secara nomenklatur dan terminologi tidak eksplisit mengenal norma penundaan pilkada.

"Akan tetapi, ada pengaturan soal pemilihan lanjutan dan pemilihan susulan, itu terdapat di dalam Pasal 120 dan Pasal 121 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Wali Kota," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA