Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Mau Jadi Contoh, Presiden Portugal Jalani Karantina Sukarela

Selasa 10 Mar 2020 11:19 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Presiden Portugal Marcelo Rebelo de Sousa memutuskan untuk menjalani karantina sukarela meski negatif corona.

Presiden Portugal Marcelo Rebelo de Sousa memutuskan untuk menjalani karantina sukarela meski negatif corona.

Foto: Reuters
Presiden Portugal menjadi contoh bagi rakyatnya dengan jalani karantina sukarela.

REPUBLIKA.CO.ID, LISBON -- Berteriak di hadapan awak media dari balkon lantai satu, Presiden Portugal pada Senin menyatakan bahwa dia akan tetap menjalani karantina sukarela selama dua pekan meski hasil tes menunjukkan negatif virus corona. Ia ingin menjadi "contoh" bagi warga Portugal.

"Pemeriksaan negatif. Saya akan tetap bekerja dari rumah meski hasilnya negatif hingga 15 hari ke depan," kata penyiar SIC yang menunjukkan Marcelo Rebelo de Sousa berteriak. "Saya ingin menjadi contoh."

Baca Juga

Kepala negara Portugal dikenal jarang sekali melewatkan pertemuan sosial di mana ia dapat berfoto bersama warga. Pada Senin, ia menjalani pemeriksaan setelah kantornya.

Sehari sebelumnya, kantor kepresidenan mengumumkan bahwa de Sousa menunda semua perjanjian dan perjalanan luar negeri selama dua pekan dan akan bekerja dari rumah. Keputusan itu dibuat setelah salah satu sekolah di Kota Felgueiras, yang mengirim sejumlah murid berkunjung ke kediaman presiden Selasa lalu mengumumkan bahwa salah satu dari muridnya terbukti positif virus corona. Murid yang dimaksud tidak ikut dalam kunjungan tersebut.

"Saya mempunyai komitmen yang melibatkan ratusan, ribuan orang dalam beberapa pekan mendatang. Ini tak sebanding dengan risikonya," kata de Sousa kepada penyiar RTP melalui telepon.

Sejauh ini, 35 orang di Portugal terbukti positif virus corona. Sebagian besar terdapat di dua kota di utara yakni Felgueiras dan Lousada. Sekolah dan ruang publik di dua kota tersebut juga ditutup mulai Senin hingga pemberitahuan lebih lanjut, demikian pernyataan Kementerian Kesehatan Portugal.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA