Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Petugas Perketat Pengawasan Pengungsi Rohingya di Pekanbaru

Sabtu 28 May 2022 16:54 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Pengungsi Rohingya melambaikan tangan saat akan diberangkatkan dari tempat penampungan Balai Latihan Kerja (BLK) Desa Meunasah Mee Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Rabu (18/5/2022) malam. Sebanyak 81 jiwa sisa pengungsi Rohingya di penampungan BLK Lhokseumawe dan penampungan di Kabupaten Bireuen itu dipindahkan ke Pekanbaru untuk mengikuti program penanganan pengungsi lintas negara oleh International Organization for Migration (IOM).

Pengungsi Rohingya melambaikan tangan saat akan diberangkatkan dari tempat penampungan Balai Latihan Kerja (BLK) Desa Meunasah Mee Kandang, Lhokseumawe, Aceh, Rabu (18/5/2022) malam. Sebanyak 81 jiwa sisa pengungsi Rohingya di penampungan BLK Lhokseumawe dan penampungan di Kabupaten Bireuen itu dipindahkan ke Pekanbaru untuk mengikuti program penanganan pengungsi lintas negara oleh International Organization for Migration (IOM).

Foto: ANTARA/RAHMAD
26 pengungsi Rohingya menghilang beberapa hari lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Petugas Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Kota Pekanbaru memperketat pengawasan di tempat penampungan pengungsi Rohingya di Pekanbaru. Hal ini menyusul kaburnya 26 imigran tersebut beberapa hari lalu.

"Kami melarang pengungsi untuk ke luar kawasan, dalam waktu tertentu mereka d jaga," kata Kepala Badan Kesbangpol Kota Pekanbaru Zulfahmi Adrian, Sabtu (28/5/2022).

Baca Juga

Dia mengatakan tujuannya adalah untuk memberikan waktu bagi para pengungsi menyesuaikan diri dalam mengenali lingkungan. Begitu juga sebaliknya bagi masyarakat sekitar tempat penampungan pengungsi.

"Memang kami melarang pengungsi ke luar kawasan untuk beberapa waktu ini karena mereka masih baru. Ini guna penyesuaian saja," katanya.

Selain pengawasan menggunakan petugas jaga. Badan Kesbangpol Kota Pekanbaru juga memasang 11 kamera pengawas (CCTV) di beberapa tempat penampungan pengungsi Rohingya guna memperkuat pengawasan.

"Kita sudah pasang CCTV baru di 11 titik, karena sebelumnya CCTV hanya ada di bagian depan, dan bangunan itu semuanya di tembok," ujarnya.

Ia juga menjelaskan bahwa petugas Kesbangpol Kota Pekanbaru dan aparat terkait masih melakukan pencarian kepada pengungsi yang kabur. Kemungkinan, pengungsi ini kabur untuk menemui keluarganya di Malaysia.

"Belum ditemukan diperkirakan mereka akan ke Malaysia karena banyak keluarga mereka yang ada di sana sebagai pengungsi," ujarnya.

Ia mengatakan bahwa puluhan pengungsi itu kabur memang dikarenakan penjagaan tidak terlalu ketat. Sebab, para pengungsi ini dianggap tidak harus ditakuti.

"Kita mencarinya tidak seperti penjahat lah, tetap koordinasi kita lakukan mengharapkan dukungan masyarakat kalau nampak keberadaan mereka agar lapor ke kami," tukasnya.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA