Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Kebutuhan Hewan Qurban Maluku Capai 1.233 Ekor

Kamis 07 Jul 2022 04:05 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Peternak memberikan pakan hewan kurban (ilustrasi). Dinas Pertanian Provinsi Maluku menyatakan kebutuhan hewan kurban pada perayaan Idul Adha 1443 Hijriah tahun ini mencapai 1.233 ekor, yang terdiri dari sapi sebanyak 515 ekor, dan kambing 718 ekor.

Peternak memberikan pakan hewan kurban (ilustrasi). Dinas Pertanian Provinsi Maluku menyatakan kebutuhan hewan kurban pada perayaan Idul Adha 1443 Hijriah tahun ini mencapai 1.233 ekor, yang terdiri dari sapi sebanyak 515 ekor, dan kambing 718 ekor.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Jumlah kebutuhan sapi meningkat 10 persen dibanding dengan 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Dinas Pertanian Provinsi Maluku menyatakan kebutuhan hewan qurban pada perayaan Idul Adha 1443 Hijriah tahun ini mencapai 1.233 ekor, yang terdiri dari sapi sebanyak 515 ekor, dan kambing 718 ekor.

"Jumlah kebutuhan sapi kali ini meningkat 10 persen dibanding dengan 2021 yang sebanyak 436 ekor," kata Kabid Peternakan Dinas Pertanian Provinsi Maluku Sahmi Jusuf di Ambon, Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Menurut dia, kebutuhan kambing untuk qurban yang tahun ini sebanyak 718 ekor, juga naik dari kebutuhan tahun lalu yang mencapai 663 ekor. Ia menjelaskan, kenaikan kebutuhan jumlah hewan qurban karena daya beli masyarakat untuk berqurban semakin meningkat.

Menurut dia, sapi maupun kambing yang disiapkan untuk qurban layak untuk dikonsumsi oleh masyarakat. Sebab dari hasil pemantauan dinas pertanian bersama Tim Dokter semuanya sehat, dan tidak ditemukan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Walaupun di tengah kondisi beberapa daerah di Indonesia ramai dengan penyakit PMK, tapi untuk Maluku sampai hari ini belum ditemukan penyakit tersebut. Untuk mengantisipasi mengantisipasi masuknya penyakit PMK Dinas Pertanian Provinsi Maluku tidak mengijinkan masuknya ternak dari provinsi lain.

"Karena itu sapi dan kambing yang ada layak untuk dikonsumsi, sebab telah dilakukan pemantauan dan pengawasan pada 16 lokasi titik kumpul yang ada di tiga kecamatan, masing-masing Kecamatan Teluk Ambon, Kecamatan Nusaniwe, dan Kecamatan Baguala," ujarnya.

Menurutnya, sapi sebanyak itu dipasok dari Kabupaten Maluku Tengah, Seram Bagian Timur (SBT), Seram Bagian Barat (SBB), dan sebagian dari Maluku Barat Daya untuk hewan kambing. "Pesan khusus bagi masyarakat di 11 kabupaten dan kota bahwa tidak perlu ragu untuk konsumsi daging, karena dipastikan Maluku bebas dari PMK, mudah-mudahan dengan adanya pengawasan dari Dinas Pertanian Provinsi Maluku bisa memberikan gambaran bagi masyarakat bahwa daging yang akan dikorbankan itu aman untuk dikonsumsi masyarakat," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA