Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Epidemiolog Minta Angka Reproduksi Covid Bandung Dievaluasi

Rabu 16 Sep 2020 20:45 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi Covid-19. Epidemiolog dari Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung dr Dwi Agustian meminta angka reproduksi Covid-19 Kota Bandung dievaluasi karena kini jumlah kasus positif baru kian meningkat.

Ilustrasi Covid-19. Epidemiolog dari Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung dr Dwi Agustian meminta angka reproduksi Covid-19 Kota Bandung dievaluasi karena kini jumlah kasus positif baru kian meningkat.

Foto: Pixabay
Jumlah kenaikan kasus serta angka reproduksi Covid-19 harus berjalan beriringan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Epidemiolog dari Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung dr Dwi Agustian meminta angka reproduksi Covid-19 Kota Bandung dievaluasi. Sebab, kini jumlah kasus positif baru kian meningkat.

"Jumlah kenaikan kasus serta angka reproduksi Covid-19 harus berjalan beriringan. Apabila dua hal tersebut tidak beriringan, kemungkinan ada suatu hal yang bermasalah. Kalau kasusnya surplus dari hari ke hari, berarti kan enggak cocok dengan klaim angka reproduksi Covid-19 di bawah 1,0," kata Dwi saat dihubungi di Bandung, Rabu (16/9).

Menurut dia, angka reproduksi Covid-19 itu dihitung dari pertambahan kasus serta pertambahan jumlah kesembuhan. Apabila jumlah pertambahan kasus lebih banyak dari kesembuhan maka angka reproduksi Covid-19 bisa melebihi angka satu, begitu pun sebaliknya.

Baca Juga

Namun sejauh ini berdasarkan data dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Bandung, jumlah kasus tampak terus meningkat. Jumlah kasus juga tidak seimbang dengan jumlah kesembuhan. 

Misalnya, pada 23 Agustus 2020 jumlah kasus kumulatif Covid-19 di Kota Bandung ada sebanyak 710 kasus. Lalu pasien yang positif Covid-19 yang sudah sembuh berjumlah 591 orang.

Kemudian dari data terbaru, 15 September 2020, sudah ada 1.007 kasus positif kumulatif Covid-19. Angka pasien Covid-19 yang sudah sembuh itu berjumlah 722 orang. 

Artinya dari rentang waktu 23 Agustus hingga 15 September 2020 ada sebanyak 297 penambahan kasus positif Covid-19. Sedangkan angka kesembuhan itu hanya bertambah 131 orang.

Dwi mengatakan jika kasus positif COVID-19 dan angka kesembuhan mengalami surplus maka yang perlu dievaluasi adalah cara menghitung angka reproduksinya. "Angka reproduksi di bawah satu itu gampangnya yang sembuh lebih banyak dari kasus baru, jadi tidak surplus gitu, makanya yang perlu dikritisi adalah cara menghitungnya," kata Dwi.

Pemerintah Provinsi Jawa Barat menyatakan kini status Kota Bandung berada di zona oranye atau wilayah dengan risiko sedang. Pemerintah Kota Bandung kini mengambil langkah kebijakan dengan menerapkan adaptasi kebiasaan baru (AKB) yang diperketat untuk mengawasi protokol kesehatan di tengah masyarakat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA