Izzatul Islam Tutup Tahun dengan Konser Nasyid Virtual

Lagu-lagu Izzatul Islam diaransemen ulang oleh musisi Dwiki Dharmawan.

Tangkapan layar
Izzatul Islam-Dwiki Dharmawan menggelar konser nasyid secara virtual dengan iringan orkestra pada 31 Desember 2020.
Rep: Shelbi Asrianti Red: Reiny Dwinanda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Grup nasyid Izzatul Islam menutup tahun dengan menggelar konser virtual. Pertunjukan musik bertajuk "Izzatul Islam Orchestra: Langkah Abadi" itu berlangsung Kamis (31/12) di tautan privat Youtube dan Facebook.

Konser menampilkan lagu-lagu Izzatul Islam yang diaransemen oleh musisi Dwiki Dharmawan. Dari lokasi yang terpisah, Dwiki juga tampil mengiringi Izzatul Islam. Begitu pula Czech Symphony Orchestra yang bermain dari Ceska.

Kelompok beranggotakan Afwan, Novi, Muji, Fakhri, Falaq, dan Fauzi itu menyapa penonton mulai pukul 19:30 WIB. Izzatul Islam yang sudah 26 tahun berkarya juga meluncurkan album baru serta menggalang dana untuk Palestina.

"Izzatul Islam biasa tampil dengan vokal diiringi drum, kadang kibor dan bas. Sekarang super istimewa, karena kali ini diiringi full orchestra dari Ceska, juga bekerja sama dengan Dwiki Dharmawan," kata Afwan.

Mereka membuka dengan lagu penuh semangat berjudul "Generasi Harapan". Tembang lain berbalut musik megah orkestra dan permainan piano ciamik dari Dwiki yakni "Sang Murabbi", "Bebas Merdeka", dan "Gaza".

Ada juga lagu "Untukmu Syuhada" dan "Langkah Abadi". Pada tembang "We Are One, We Are Palestine", Izzatul Islam tampil bersama Fadly Padi. Sebagian besar lagu bicara tentang Palestina, yang menjadi inspirasi utama Izzatul Islam.

Seperti terdengar pada tembang "Duka Palestina", yang liriknya memuat empati terhadap penderitaan Muslim di sana. "Dukamu adalah duka kami semua, tangismu adalah tangis kami semua," demikian penggalan liriknya.

Baca Juga


1

Izzatul Islam berbagi panggung dengan sejumlah musisi. Anisa Rahman melantunkan lagu "Selamat Tinggal Sahabat" dan "Hasbi Rabbi", sementara grup Vocafarabi membawakan "Doa Robithoh" dan "Allah Bersamamu".

Musisi Nafa The Sulthan menampilkan "Di Sini Aku Kembali". Di sela lagu, ada sejumlah tokoh yang menyampaikan harapan soal Palestina, seperti Nurjanah Hulwani, Irwan Rinaldi, Oke Setiadi, Syeikh Nawaf Takruri, Etty Pratiknyowati, dan Ustaz Nasrullah.

Izzatul Islam berharap pertunjukan mereka bisa memberikan manfaat untuk kemaslahatan umat, terutama untuk Palestina. "Semoga pesan kita sampai ke dunia, bahwa ini untuk kemerdekaan Palestina, bebasnya masjid suci Al Aqsa," ungkap Novi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler