Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Ilmuwan Temukan Kristal Misterius di Remahan Meteorit Chelyabinsk yang Meledak di Rusia

Rabu 06 Jul 2022 11:13 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Jejak asap dari meteorit jatuh terlihat di langit kota Chelyabinsk, Ural, Rusia, pada 15 Februari 2013.

Jejak asap dari meteorit jatuh terlihat di langit kota Chelyabinsk, Ural, Rusia, pada 15 Februari 2013.

Foto: EPA/Vyacheslav Nikulin
Meteor meledak di atas Chelyabinsk Rusia, sembilan tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti telah menemukan jenis kristal yang belum pernah dilihat sebelumnya. Kristal ini tersembunyi dalam butiran kecil debu meteorit yang diawetkan dengan sempurna. Debu itu ditinggalkan oleh batu luar angkasa besar yang meledak di atas Chelyabinsk Rusia, sembilan tahun lalu.

Pada 15 Februari 2013, sebuah asteroid berukuran 18 meter dan berat 12.125 ton memasuki atmosfer Bumi dengan kecepatan sekitar 66.950 km/jam. Untungnya, meteor itu meledak sekitar 23,3 kilometer di atas kota Chelyabinsk di Rusia selatan. Meteor meledak, menghujani daerah sekitarnya dengan meteorit kecil dan menghindari tabrakan tunggal kolosal dengan permukaan.

Baca Juga

Para ahli pada saat itu menggambarkan peristiwa itu sebagai peringatan besar tentang bahaya yang ditimbulkan asteroid bagi planet ini.

Dilansir dari Sciencealert, Selasa (5/7/2022), ledakan meteor Chelyabinsk adalah yang terbesar dari jenisnya yang terjadi di atmosfer bumi sejak peristiwa Tunguska 1908. Meteor meledak dengan kekuatan 30 kali lebih besar dari bom atom yang mengguncang Hiroshima, menurut Badan Antariksa Amerika (NASA).

Rekaman video dari peristiwa tersebut menunjukkan batu ruang angkasa terbakar dalam kilatan cahaya yang sebentar lebih terang dari Matahari, sebelum menciptakan ledakan sonik yang kuat yang memecahkan kaca. Ledakan merusak bangunan dan melukai sekitar 1.200 orang di kota di bawahnya, menurut Live Science.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti menganalisis beberapa fragmen kecil batuan luar angkasa yang tertinggal setelah meteor meledak, yang dikenal sebagai debu meteorit. Biasanya, meteor menghasilkan sejumlah kecil debu saat terbakar, tetapi butir-butir kecil itu hilang bagi para ilmuwan karena terlalu kecil untuk ditemukan, tersebar oleh angin, jatuh ke air, atau terkontaminasi oleh lingkungan.

Namun, setelah meteor Chelyabinsk meledak, gumpalan debu besar menggantung di atmosfer selama lebih dari empat hari sebelum akhirnya menghujani permukaan bumi, menurut NASA.

Untungnya, lapisan salju yang turun sesaat sebelum dan sesudah peristiwa tersebut . Salju menjebak dan mengawetkan beberapa sampel debu hingga para ilmuwan dapat memulihkannya segera setelah itu.

Para peneliti menemukan jenis kristal baru saat mereka memeriksa bintik debu di bawah mikroskop standar. Salah satu struktur kecil ini, yang hanya cukup besar untuk dilihat di bawah mikroskop, secara kebetulan terfokus tepat di tengah salah satu slide ketika salah satu anggota tim mengintip melalui lensa okuler. Jika itu terjadi di tempat lain, tim kemungkinan akan melewatkannya, menurut Sci-News.

Setelah menganalisis debu dengan mikroskop elektron yang lebih kuat, para peneliti menemukan lebih banyak kristal ini dan memeriksanya dengan lebih detail. Namun, bahkan kemudian, “menemukan kristal menggunakan mikroskop elektron agak menantang karena ukurannya yang kecil,” tulis para peneliti dalam makalah yang diterbitkan 7 Mei di The European Physical Journal Plus.

Kristal baru memiliki dua bentuk yang berbeda; quasi-spherical, atau “hampir bulat”, cangkang dan batang heksagonal. Kduanya merupakan "keanehan morfologi yang unik", tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Analisis lebih lanjut menggunakan sinar-X mengungkapkan bahwa kristal terbuat dari lapisan grafit - suatu bentuk karbon yang terbuat dari lembaran atom yang tumpang tindih, yang biasa digunakan dalam pensil - yang mengelilingi nanocluster pusat di jantung kristal.

Para peneliti mengusulkan bahwa kandidat yang paling mungkin untuk nanocluster ini adalah buckminsterfullerene (C60), bola atom karbon seperti sangkar, atau polyhexacyclooctadecane (C18H12), molekul yang terbuat dari karbon dan hidrogen.

Tim menduga bahwa kristal terbentuk dalam kondisi suhu tinggi dan tekanan tinggi yang diciptakan oleh meteor yang pecah, meskipun mekanisme pastinya masih belum jelas. Di masa depan, para ilmuwan berharap untuk melacak sampel debu meteorit lainnya dari batuan luar angkasa lainnya untuk melihat apakah kristal ini adalah produk sampingan umum dari pecahnya meteor atau unik dari ledakan meteor Chelyabinsk.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA